Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, June 17, 2011

Nilai seorang suri rumah


Dalam zaman serba moden, selalunya agak janggal kalau orang perempuan tak bekerja dan memilih untuk menjadi suri rumah tangga sepenuh masa. Lagi-lagi kalau si dia itu berpelajaran tinggi dan mempunyai kerjaya yang bagus sebelum ini.

Macammana pun, menjadi suri rumah bukan lagi sesuatu yang baru. Sekarang sudah ramai kaum hawa yang lebih suka menumpukan perhatian pada rumah tangga dan anak-anak. Ada yang bekerja sendiri dari rumah, ada yang sememangnya suri rumah tangga sepenuh masa atas alasan tersendiri.

Suri rumah tangga - dengarnya sangat mudah. Selalu orang menganggap suri rumah tangga sudah semestinya banyak masa untuk diri-sendiri dan keluarga. Boleh melakukan apa saja dan berehat bila-bila masa sesuka hati.

Sedangkan pada hakikatnya menjadi suri rumah tangga ibarat bekerja sepanjang masa, 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak ada erti kata rehat yang sebenar-benarnya sebab rutin harian selalu saja menunggu di depan mata tak kira siang atau malam.

Dipandang rendah oleh orang lain, rasanya itu perkara biasa bagi mereka yang bergelar suri rumah. Ramai orang beranggapan suri rumah tangga biasanya tak berkelulusan dan tak bijak sebab memilih untuk tak bekerja. Kalau bekerja dari rumah pun masih dianggap menganggur - selagi tak ada slip gaji bulanan atau duit beribu di dalam akaun.

Tanggapan orang selalu saja membuat kita hilang semangat. Tapi kalau kita betul-betul yakin dan percaya dengan apa yang kita buat, semua itu tak perlu diambil pusing. Pokok pangkalnya, yang penting Allah lebih mengetahui niat di hati kita.

Memilih untuk bekerja sendiri ataupun menjadi suri rumah sepenuh masa bererti kita memilih jalan yang lain daripada orang lain. Disebabkan jalan itu tak sama, maka kesusahan dan dugaan yang perlu ditanggung juga sudah mestinya tak akan sama.

Sebagai seorang isteri dan ibu yang menguruskan segala keperluan rumah tangga, tanggungjawab seorang suri sebenarnya lebih dari sekadar menjaga kebajikan suami dan anak-anak.

Seorang suri rumah ibaratnya pengurus rumah tangga yang mengambil tahu segala urusan di dalam rumah; seorang perancang kewangan yang membantu suaminya mengurus perbelanjaan; seorang tukang picit dan doktor yang menjaga sakit pening suami dan keluarganya; seorang pakar motivasi yang menyokong suaminya dalam kerjaya; dan seorang tukang masak, pembantu rumah yang setia menyiapkan makan dan pakai suaminya setiap hari.

Pendek kata, tugas seorang suri rumah tangga tak akan pernah habis dihitung dengan masa. Sekalipun sakit dan tak punya lebihan wang untuk membeli barang yang disukai, seorang suri yang sebenar selalu tahu apa yang lebih utama. Kerana tak ada yang lebih penting dalam hidupnya, selain suami dan keluarga.

"Sejauh mana kita menilai diri-sendiri?" ~ ZaidahSikun
gambar hiasan/photo credit : internet

Monday, June 13, 2011

Al Hijrah


Masa TV Al Hijrah pertama kali disebut orang, aku agak teruja juga. Akhirnya lepas sekian lama negara ketandusan media yang benar-benar Islamik, lahir satu saluran TV yang berlandaskan Islam, al-Quran dan sunnah.

Aku rasa... ramai orang meletakkan harapan yang tinggi terhadap TV Al Hijrah ini. Malah aku sendiri berharap sangat agar saluran media baru ini betul-betul dapat membimbing dan menghidangkan program-program ilmu yang berguna untuk orang-orang seperti aku.

Macammana pun, terkecewa sedikit rasanya semasa melihat TV Al-Hijrah menayangkan cerita Korea baru-baru ini. Mungkin drama-drama sebegitu cuma hiburan semata (memandangkan ramai yang sangat suka menonton rancangan hiburan dari negara itu). Tetapi secara peribadi bagi aku semua itu tak perlu.

Sudah cukup banyak saluran yang menghidangkan hiburan. Jadi apalah salahnya kalau TV Al Hijrah kekal sebagai satu-satunya saluran yang mendidik jiwa sepertimana radio IKIM. Cukup-cukuplah dengan hiburan yang terbentang di depan mata kita selama ini.

Kalau lebih banyak slot berbahasa Arab (dengan terjemahan Bahasa Melayu) rasanya lebih bagus. Sekurang-kurangnya boleh juga penonton belajar memahami dan membiasa-biasakan diri dengan bahasa Al-Quran.

Macam Bahasa Inggeris yang sejak kecil didedahkan kepada kita, Bahasa Arab mungkin boleh terserap menjadi salah satu bahasa perantaraan di Malaysia. Mungkin susah hendak dicapai sekarang, tetapi dalam jangka masa panjang rasanya tak ada yang mustahil.

'Terima kasih kepada pencetus idea dan pihak-pihak terlibat yang telah bersusah-payah sehingga terbitnya saluran media islamik ini. Moga-moga apa yang diharap akan jadi kenyataan." ~ ZaidahSikun