Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, November 11, 2011

Istimewanya Eid-ul-Adha


السلام عليكم ورحمة الله و بركاته ~
Salam Zulhijjah. Hari ini sudah masuk hari ke 15 dalam bulan Zulhijjah. Baru seminggu Eid-ul-Adha berlalu, hati sudah mula rindu pula hendak mendengar takbir.

Di sebalik kemeriahan ibadah korban, takbir rayalah yang paling aku rindu. Dulu semasa solo, hari raya tak begitu bermakna. Tambahan lagi sejak abah meninggal, lebaran secara langsung jadi kurang seronoknya.

Tetapi lepas berdua, kalau tak balik beraya di kampung sendiri hati jadi gundah gulana. Mulalah rindu hendak makan juadah raya, rindu kampung, rindu emak, rindu adik-beradik, rindu itu rindu ini sampaikan daging korban pun boleh dirindu sama. Agaknya inilah keindahan alam perkahwinan kan? Semuanya kembali bermakna dan disyukuri.

Sayang sekali tahun ini susah benar hendak mendengar takbir berkumandang di radio atau di televisyen (walaupun di TV Al-Hijrah). Pada hari raya pun sudah tak begitu ada takbir, 3 hari tashriq berikutnya lagilah tak kedengaran. Tak tahulah kalau sebenarnya ada - aku yang tak perasan agaknya.

Sudahlah rumah jauh dari masjid, surau yang paling dekat pun cuma bertakbir pada sebelah malam. Kesudahannya 5 hari (di Malaysia 4 hari) yang sepatutnya dilaungkan takbir berlalu begitu saja - sungguh menyedihkan.


"Amalkan bertakbir (lepas solat fardhu terutamanya) sebermula lepas waktu fajar 9 Zulhijjah (kalau di Malaysia lepas maghrib malam 10 Zulhijjah) hingga sesudah waktu Asar 13 Zulhijjah (3 hari tashriq : 11, 12 & 13 Zulhijjah)" ~ ZaidahSikun

Photo courtesy/gambar hiasan : internet

Thursday, November 10, 2011

Lalat longkang?


Sejak kebelakangan ini aku dapati semakin banyak pula lalat di dapur dan bilik air rumah. Bukan lalat biasa, tapi sejenis lalat kecil yang perlahan saja terbangnya. Kalau sikit taklah aku peduli, tapi apabila sudah banyak rimas sungguh memandangnya. Pernah sekali masuk ke mata. Aduh, pedih mata (dan sakit jiwa) dibuatnya!

Tak pasti pula apa namanya, tapi yang pasti bukan agas atau lalat biasa. Kalau di internet serangga kenit ini dipanggil drain flies (kalau diterjemahkan kepada bahasa Melayu namanya - lalat longkang?). Lalat jenis ini lebih kurang sama rupanya dengan lalat yang biasa kita lihat menghurung buah-buahan tempatan seperti pisang.

Pada mulanya aku tak ambil pusing langsung tentang kewujudannya. Tambahan lagi masa itu jumlahnya sangat sedikit. Macam comel juga sekali pandang. Tetapi lama-kelamaan, makin beranak-pinak pula. Dapur, ruang makan, ruang tamu dan bilik tidur semuanya menjadi tumpuan serangga ini. Cuma jumlahnya saja tak sebanyak yang berkumpul di bilik air dan sinki.

Kalau ikutkan hati baik, aku memang tak mahu 'membunuh'. Namun nampaknya sudah tak banyak pilihan. Macam-macam kaedah telah aku guna untuk menghalaunya secara terhormat, tapi masih tak berkesan. Mencuci tandas dan sinki, meletakkan ubat gegat dalam bilik air langsung tak membantu. Ada masanya aku menghabiskan masa melibas lalat menggunakan tuala semasa di bilik air. Tapi tak berkurang pun jumlahnya.

Semburan serai wangi pun tak berkesan, melainkan aku sembur padanya bertubi-tubi - lagaknya seperti pembunuh upahan.


Aerosol pembunuh serangga tak pernah aku gunakan sebab walaupun mungkin berkesan, tapi rasanya tak begitu mesra alam. Lagi pun dari dulu aku memang tak tahan dengan baunya - menyesakkan nafas!

Oleh sebab tak ada cara yang betul-betul berkesan, untuk sementara aku gunakan teknik semburan ekstrak serai wangi (yang sekarang ni senang didapati di pasar raya). Dalam masa sama merajin-rajinkan diri menyelongkar internet, kalau-kalau ada cara yang lebih sesuai.

Sudah aku cuba menyiramkan lubang sinki dengan air panas, tapi tak nampak apa-apa perubahan positif pun. Cuma meletakkan lemon potong saja yang nampaknya macam berhasil. Mungkin sebab ia tak suka pada bauan sitrus.

Hari ini aku terbaca dalam sebuah laman forum online supaya menggunakan peluntur atau baking soda untuk membersihkan longkang dan saluran sinki - sebab tempat yang panas dan lembap adalah kegemaran serangga kenit ini untuk membiak.

Tong sampah harus dari jenis yang bertutup dan dikosongkan selalu, maksudnya sampah tak boleh diperam lama-lama. Sisa makanan pada sinki pun mesti selalu dibersihkan.

Banyak juga dapat aku pelajari daripada apa yang berlaku sekarang. Ini peringatan untuk diri-sendiri; supaya meningkatkan lagi kerajinan membersihkan rumah. Mungkin akan berguna untuk jangka masa panjang dan untuk sesiapa saja yang mengalami masalah sama.

"Berperang di dapur.. ^^" ~ ZaidahSikun

Photo courtesy/gambar hiasan : internet
http://www.zbestpestcontrol.com/flies.htm
http://www.pacexterminating.com/common.html

Friday, August 12, 2011

Ramadan yang berbeza


Alhamdulillah... syukur kepada Allah. Tahun ini dipanjangkan umur, dapat berjumpa lagi dengan bulan Ramadan.

Walaupun secara zahir sama saja dengan tahun-tahun yang lalu, syahdunya rasa menunggu Ramadan tahun ini. Terasa sangat berbeza walaupun selepas 12 hari kita berpuasa.

Kalau tahun lalu aku dan suami berpuasa di rumah emak mentua, tahun ini pertama kali dapat berpuasa hampir sepenuhnya di rumah sendiri. Merasalah susah payah menyediakan juadah berbuka dan sahur sendiri - yang semestinya tak semudah dulu.

Ramadan tak mudah sebenarnya bila sudah ada keluarga sendiri. Rutin harian menjadi semakin padat, semakin sibuk jadinya sampai kadang-kadang mengurangkan peluang untuk melakukan ibadah sunat.

Ditolak dengan masa-masa mengantuk dan kudrat yang menyusut, masa menjadi semakin pendek pula adanya.

Entah kenapa puasa kali ini terasa seperti sangat janggal. Aku tak dapat berpuasa dengan tenang - seolah-olah perkara yang sepatutnya berada di kiri sudah beralih ke sebelah kanan. Yang di atas, sudah terpindah ke bawah. Tunggang-terbalik, seperti ada sesuatu yang tidak kena.

Macammana pun, mungkin semua itu cuma ujian Allah. Insya-Allah kalau panjang umur dapat bertemu Ramadan tahun depan, mungkin keadaan akan jadi lebih mudah (harap-harapnya).

"Ya Allah, berikanlah aku kemudahan dalam beribadah..." ~ ZaidahSikun

Photo credit/Gambar hiasan : Internet

Saturday, July 2, 2011

Antara aku dan orang lain


Bila diintai-intai profile kawan-kawan di Facebook, ramai yang sudah berjaya dan stabil dalam kerjaya masing-masing. Ramai yang success membina empayar perniagaan sendiri, malah sesetengahnya menyandang 3 kerjaya sekali harung. Syukur Alhamdulillah... murahnya rezeki teman-teman.

Memang seronok bila melihat orang lain hidup senang dan berpangkat tinggi. Tapi bila memandang diri-sendiri, terasa segan juga. Rasa rendah diri ada masanya tak dapat dielak lagi. Segan bila orang bertanya, "Kerja di mana?" - "Duduk rumah saja?"

Orang lain bermula lambat, tapi sekelip mata sudah sampai ke puncak. Sedangkan aku, umur sudah mencecah 'angka 3', masih terkial-kial mencari takdir hidup. Macammana?

Mungkin ramai yang tak faham dengan keputusan yang aku buat selama ini. Ramai yang kurang setuju, bahkan lebih ramai lagi yang tak suka sebenarnya. Tapi aku tak pernah sangsi. Aku yakin suatu hari nanti Allah akan menemukan aku dengan sesuatu yang baik. Mungkin bukan sekarang - walaupun selepas 4 tahun aku mencari.

Tak semua orang dapat mengecap kejayaan dengan cara yang mudah. Sesetengah orang bernasib baik dan beruntung kerana kerjaya mereka tersusun cantik sejak mula lagi. Tetapi ada juga yang terpaksa menempuh kegagalan berkali-kali sebelum mencapai kejayaan. Dan ada yang masih lagi tercari-cari.

Bagi aku sendiri sekali kita memilih untuk menceburi sesuatu bidang, biarlah datang dari buah fikiran yang terbaik, mantap dan untuk selamanya. Jangan sampai terhenti sekerat jalan dan jangan biarkan keputusan yang dibuat menjadi suatu kesilapan.

Sebaliknya bawa pengalaman itu ke hadapan sebagai modal untuk kerjaya baru yang bakal diceburi. Tak ada erti kata rugi kerana setiap apa pun yang kita lakukan adalah kemahiran yang sangat berharga.

Sementara menunggu jalan keluar (atau kejayaan) diberi kepada kita, ambillah peluang ini untuk berdoa, beramal, berusaha dan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah. Teruskan mencari dan mencari idea yang terbaik untuk perniagaan dan kerjaya, tak kira apa pun yang dipilih. Moga-moga dipermudahkan segala urusan dalam kerjaya dan kehidupan peribadi.

"Berdoa kepada Allah semoga yang dirancang bakal menjadi kenyataan.. amiin Ya rabbal Alamiin.." ~ ZaidahSikun

*Pic Credit/Gambar hiasan : sumber internet

Friday, June 17, 2011

Nilai seorang suri rumah


Dalam zaman serba moden, selalunya agak janggal kalau orang perempuan tak bekerja dan memilih untuk menjadi suri rumah tangga sepenuh masa. Lagi-lagi kalau si dia itu berpelajaran tinggi dan mempunyai kerjaya yang bagus sebelum ini.

Macammana pun, menjadi suri rumah bukan lagi sesuatu yang baru. Sekarang sudah ramai kaum hawa yang lebih suka menumpukan perhatian pada rumah tangga dan anak-anak. Ada yang bekerja sendiri dari rumah, ada yang sememangnya suri rumah tangga sepenuh masa atas alasan tersendiri.

Suri rumah tangga - dengarnya sangat mudah. Selalu orang menganggap suri rumah tangga sudah semestinya banyak masa untuk diri-sendiri dan keluarga. Boleh melakukan apa saja dan berehat bila-bila masa sesuka hati.

Sedangkan pada hakikatnya menjadi suri rumah tangga ibarat bekerja sepanjang masa, 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak ada erti kata rehat yang sebenar-benarnya sebab rutin harian selalu saja menunggu di depan mata tak kira siang atau malam.

Dipandang rendah oleh orang lain, rasanya itu perkara biasa bagi mereka yang bergelar suri rumah. Ramai orang beranggapan suri rumah tangga biasanya tak berkelulusan dan tak bijak sebab memilih untuk tak bekerja. Kalau bekerja dari rumah pun masih dianggap menganggur - selagi tak ada slip gaji bulanan atau duit beribu di dalam akaun.

Tanggapan orang selalu saja membuat kita hilang semangat. Tapi kalau kita betul-betul yakin dan percaya dengan apa yang kita buat, semua itu tak perlu diambil pusing. Pokok pangkalnya, yang penting Allah lebih mengetahui niat di hati kita.

Memilih untuk bekerja sendiri ataupun menjadi suri rumah sepenuh masa bererti kita memilih jalan yang lain daripada orang lain. Disebabkan jalan itu tak sama, maka kesusahan dan dugaan yang perlu ditanggung juga sudah mestinya tak akan sama.

Sebagai seorang isteri dan ibu yang menguruskan segala keperluan rumah tangga, tanggungjawab seorang suri sebenarnya lebih dari sekadar menjaga kebajikan suami dan anak-anak.

Seorang suri rumah ibaratnya pengurus rumah tangga yang mengambil tahu segala urusan di dalam rumah; seorang perancang kewangan yang membantu suaminya mengurus perbelanjaan; seorang tukang picit dan doktor yang menjaga sakit pening suami dan keluarganya; seorang pakar motivasi yang menyokong suaminya dalam kerjaya; dan seorang tukang masak, pembantu rumah yang setia menyiapkan makan dan pakai suaminya setiap hari.

Pendek kata, tugas seorang suri rumah tangga tak akan pernah habis dihitung dengan masa. Sekalipun sakit dan tak punya lebihan wang untuk membeli barang yang disukai, seorang suri yang sebenar selalu tahu apa yang lebih utama. Kerana tak ada yang lebih penting dalam hidupnya, selain suami dan keluarga.

"Sejauh mana kita menilai diri-sendiri?" ~ ZaidahSikun
gambar hiasan/photo credit : internet

Monday, June 13, 2011

Al Hijrah


Masa TV Al Hijrah pertama kali disebut orang, aku agak teruja juga. Akhirnya lepas sekian lama negara ketandusan media yang benar-benar Islamik, lahir satu saluran TV yang berlandaskan Islam, al-Quran dan sunnah.

Aku rasa... ramai orang meletakkan harapan yang tinggi terhadap TV Al Hijrah ini. Malah aku sendiri berharap sangat agar saluran media baru ini betul-betul dapat membimbing dan menghidangkan program-program ilmu yang berguna untuk orang-orang seperti aku.

Macammana pun, terkecewa sedikit rasanya semasa melihat TV Al-Hijrah menayangkan cerita Korea baru-baru ini. Mungkin drama-drama sebegitu cuma hiburan semata (memandangkan ramai yang sangat suka menonton rancangan hiburan dari negara itu). Tetapi secara peribadi bagi aku semua itu tak perlu.

Sudah cukup banyak saluran yang menghidangkan hiburan. Jadi apalah salahnya kalau TV Al Hijrah kekal sebagai satu-satunya saluran yang mendidik jiwa sepertimana radio IKIM. Cukup-cukuplah dengan hiburan yang terbentang di depan mata kita selama ini.

Kalau lebih banyak slot berbahasa Arab (dengan terjemahan Bahasa Melayu) rasanya lebih bagus. Sekurang-kurangnya boleh juga penonton belajar memahami dan membiasa-biasakan diri dengan bahasa Al-Quran.

Macam Bahasa Inggeris yang sejak kecil didedahkan kepada kita, Bahasa Arab mungkin boleh terserap menjadi salah satu bahasa perantaraan di Malaysia. Mungkin susah hendak dicapai sekarang, tetapi dalam jangka masa panjang rasanya tak ada yang mustahil.

'Terima kasih kepada pencetus idea dan pihak-pihak terlibat yang telah bersusah-payah sehingga terbitnya saluran media islamik ini. Moga-moga apa yang diharap akan jadi kenyataan." ~ ZaidahSikun

Thursday, June 9, 2011

Kungfu Panda 2


Minggu ini aku hendak berkongsi cerita tentang filem animasi terbaru, Kungfu Panda 2. Sudah agak lama sebenarnya filem ini berada di pawagam. Tapi disebabkan kesuntukan masa (dan otak tepu tak ada idea), hari ini baru dapat betul-betul menulis tentangnya.

Filem ini adalah sambungan daripada filem Kung Fu Panda yang pernah ditayangkan sebelum ini. Ia mengisahkan seekor panda bernama Po yang telah berjaya mencapai impiannya untuk menjadi Dragon Warrior (pahlawan naga). Dan kini terpaksa berdepan dengan satu lagi musuh yang terhebat iaitu Lord Shen.

Dalam filem selama 91 minit ini, Po akhirnya mengetahui kebenaran tentang asal-usulnya - apa yang terjadi pada ibu bapa kandungnya dan bagaimana selepas itu dia menjadi anak angkat kepada Mr Ping (seekor angsa) yang mempunyai sebuah kedai menjual mi di kawasan Valley of Peace.


Ulasan
Berbanding filem pertama, Kung Fu Panda 2 tak jauh bezanya dari segi kehebatan aksi dan jalan cerita. Tapi biasalah... filem pengenalan selalunya lebih menarik kerana minda kita masih belum dapat meneka jalan cerita yang bakal dipersembahkan.


Sedangkan filem sequel pula lebih mudah dijangka. Susah hendak menonjolkan kelainan pada siri-siri kedua dan seterusnya.

Macammana pun, secara umumnya aku merasakan filem Kung Fu Panda 2 berjaya menarik perhatian penonton dengan watak-watak yang menawan hati seperti Mr Ping - angsa yang menjadi bapa angkat kepada Po dan lain-lain.


Unsur-unsur komedi juga banyak membantu menambah seronoknya filem ini, selain aksi-aksi kung fu yang hebat. Lebih menarik lagi, di sebalik kelucuan yang dipaparkan ada juga unsur-unsur sentimental yang mungkin membuat anda bergenang air mata, terutama pada babak semasa Po mendapat tahu tentang asal-usulnya.


"Tayangan cerita ini dah nak habis rasanya. Tapi setakat hari ni masih ada lagi di pawagam" ~ ZaidahSikun