Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Saturday, May 21, 2011

Shopping kat mana best?


Sejak pindah ke Putrajaya, secara tak langsung bertukarlah juga 'port' melepak dan membeli barang dapur. Mula-mula kami asyik ke Alamanda (sebab memang tak ada pilihan lain). Tapi lepas sebulan dua, kami naik bosan dan akhirnya terpaksa mencari 'port' baru.

Aku sebenarnya sangat tak gembira dengan sayur-sayuran dan bahan basah di Carrefour, Alamanda. Banyaknya macam 'hidup segan mati tak mahu'. Ikan dan ayam pun nampak 'tak bersemangat'. Kalau ada yang segar, biasanya cuma sekali dua dalam seminggu. Itu pun kalau kita datang kena pada hari stok baru datang.

Kalau tidak, terpaksalah ke Cold Storage. Tapi yang ini tak tahan pula dengan harganya. Maka pilihan terakhir ialah pasar basah (Presint 8) ataupun pasar raya borong Darussalam (presint 9). Ada yang membeli di Mydin dan pasar malam, tapi tak tahulah macam mana pula kualiti dan harganya.

Kami ada ke Jusco dan Tesco Puchong, tapi tahu sajalah bandar Puchong macam mana. Jalan sibuk dan hiruk-pikuk sentiasa. Surau tempat bersolat pun tak begitu selesa - tersangatlah tak sesuai untuk membeli-belah.

Lepas 4 bulan, kami mencuba pula The Mines (dulunya Mines Shopping Fair). Alhamdulillah, rasanya yang ini lebih sesuai - semua ada dalam satu bangunan. Tak jauh sangat dari Putrajaya, tempat makan banyak, bahkan tempat letak kereta pun selesa. Paling penting, ada pasar raya Giant dengan sayur dan bahan basah yang tak sakit mata memandang.

Satu saja yang aku kurang berkenan - surau yang disediakan kurang selesa dan agak sempit. Tak tahulah kalau ada surau lain yang lebih besar di situ.

Kadang-kadang teringin juga hendak mencuba bot persiaran (Mines cruise). Seronok agaknya kalau dapat 'makan angin' sekali-sekala melihat keindahan tasik di sekitar Mines. Tapi terbantut keinginan apabila melihat ada penumpang membawa si 'doggy' kesayangan sama-sama 'makan angin' di atas bot.

Boleh dikatakan setiap kali aku datang ke Mines, ada saja 'penumpang' yang suka menjelir lidah dan menggoyangkan ekor ini naik bersama di atas bot (tak pasti sama ada 'sightseeing' atau 'commute service cruise'). Elok saja dia bersantai di tempat duduk yang selama ini menjadi tempat sama penumpang beragama Islam melabuh punggung.

Aku bukan orang yang paling sesuai hendak menghukum hal-hal begini. Tapi pihak pengurusan sepatutnya lebih peka dengan sensitiviti umat Islam. Apa hukumnya kita duduk di tempat yang sama dengan anjing, aku sendiri pun tak berani hendak mengatakan (sebab aku pun kurang arif bab-bab agama).

Cuma harap-harapnya mereka memang ada bot khas untuk penumpang yang membawa 'doggy'.

"Makin ramai orang (bukan islam) bawak anjing ke pusat membeli-belah sekarang ni. Nasib baiklah banyak tempat tak bagi bawak masuk.. huhu" ~ ZaidahSikun

Gambar hiasan/picture credit : http://www.greatpriceshere.com/2008/05/17/save-on-groceries-eating-out/




Thursday, May 19, 2011

Rindu masa dulu


Ada masanya rindu sangat dengan zaman bekerja makan gaji. Rindu pergi kerja, balik kerja. Rindu sibuk waktu bekerja, susah senang dan masa-masa dengan kawan sepejabat. Malah kadang-kadang rindu sangat hendak menyarung baju kerja - walaupun sebelum berhenti dulu tak pernah pun ada pakaian seragam.

Bukan menyesal meninggalkan kerja bergaji tetap, cuma ada masanya tak dapat mengelak daripada rasa rindu pada masa lalu - terutama zaman sekolah, zaman di universiti dan zaman bekerja makan gaji.

Waktu itu bukanlah tahun gemilang yang boleh aku bangga-banggakan. Banyak cerita sedih dan pengalaman perit yang selalu mahu aku lupakan sepanjang tempoh itu. Tapi di belakang hari, siapa sangka aku akan merindukannya seperti hari ini.

Saat yang paling aku rindu ialah waktu setiap kali gaji masuk. Sejujurnya aku mengaku; detik melihat 4 angka (gaji bulanan) di dalam akaun tak sama nilainya dengan menerima upah bekerja sendiri. Terasa seperti hilang terus penat bekerja sebulan - dengan hanya sekali pandang.

Memanglah rasa seronok itu tak lama... (berlebih lagi apabila gaji sudah habis), tetapi sekurang-kurangnya ada duit masuk secara tetap setiap hujung bulan. Dapatlah membeli barang makan dan pakai, melunas hutang dan memberi sedikit pada emak dan abah.

Masa berlalu dengan begitu pantas sebenarnya. Tapi aku tak pernah berhenti merindukan masa-masa lalu, termasuk orang-orang yang pernah membuat aku bahagia. Mereka yang pernah membuat aku tersenyum dan teman yang sampai sekarang masih terpisah.

Banyak perkara telah berubah. Aku sendiri pun sudah tak sama lagi dengan yang dulu. Kawan-kawan pun sudah tidak lagi sama. Kebanyakannya sibuk dengan rumahtangga masing-masing. Sibuk dengan komitmen kerja dan keluarga yang semakin meriah.

Sekarang tinggallah persahabatan yang makin menjauh. Apa nak dikata...?

"Kita adalah mangsa diri sendiri.. :( " ~ ZaidahSikun
Gambar hiasan/photo credit: Internet

Monday, May 16, 2011

Time flies as we get older


Tengah malam tadi, ketika mata baru saja hendak lelap aku dikejutkan dengan SMS daripada seorang teman rapat (membawa berita sedih) - seorang kenalan lama (semasa di universiti) meninggal dunia selepas terlibat dalam kemalangan.

Memang antara arwah dan aku tak pernah berkawan rapat, bertegur sapa pun boleh dikatakan tidak pernah. Tapi memandangkan kami pernah sekelas beberapa kali, secara tak langsung aku kenal juga dia pada nama dan orangnya.

Usia arwah sebaya saja dengan aku. Tahun ini baru mencecah 33 tahun, namun Allah lebih menyayangi dia. Walaupun tidak kenal rapat, aku akui tersentuh juga rasa hati apabila mendapat berita tentang kematiannya. Betapa ajal sama sekali tidak mengenal usia.

Kebelakangan ini begitu banyak berita sedih diterima, membuat aku terasa seolah-olah begitu dekat dengan kematian. Seorang ibu kehilangan satu-satunya permata hati sebelum sempat hari lahirnya tiba. Seorang isteri kematian suami pada usia yang masih muda. Seorang suami pula kematian isteri sebelum sempat menyambut ulangtahun perkahwinan yang pertama.

Begitu banyak perkara tidak lagi sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Hanya dalam tempoh 12 bulan, kegembiraan yang dulu ada kini berlalu pergi. Itulah hakikat putaran hidup manusia. Tak akan dapat lari dari kesedihan dan perpisahan dengan yang tersayang.

Siapalah kita hendak mempersoalkan ketentuan Ilahi. Kerana setiap yang hidup pastinya akan merasai sakit. Dan setiap yang hidup itu juga akan merasai mati.

"Al-fatihah untuk dia yang telah pergi. Semoga rohnya ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.. (amiin) " ~ ZaidahSikun
Gambar hiasan/picture credit : sumber internet