Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, April 29, 2011

Berhati-hati selalu


Kadang-kadang bila diperhatikan, ramai orang bersikap sambil lewa dalam bab-bab keselamatan rumah. Dengan pintu tak bertutup, pagar tak berkunci. Seolahnya tak risau langsung tentang keselamatan diri dan isi rumah.

Harta dan duit mungkin boleh dicari lagi, tapi nyawa tak dapat diganti dengan wang ringgit. Apatah lagi sekarang ini bukan seperti zaman dulu, boleh sewenang-wenang membiarkan pintu terbuka begitu saja. Di kampung atau di bandar sama saja keadaannya. Sedangkan rumah bermangga kunci sebesar penumbuk pun dipotong orang, apa lagilah kalau pintu rumah dengan gembiranya ternganga luas.

Mungkin kita sudah biasa dan selalu menganggap tak akan ada apa-apa berlaku. Tetapi dalam keadaan sekarang; pencuri dan perompak berleluasa, orang kurang siuman, penagih dadah dan penjenayah di merata tempat, seelok-eloknya pastikan pintu berkunci sebelum ke mana-mana. Sekalipun semasa kita berada di dalam rumah.

Orang kata, malang tak berbau. Jangan tunggu sampai terkena, baru hendak beringat. Bila-bila masa saja boleh berlaku perkara tak diingini. Jangan sekali-kali mendabik dada mengatakan perkara yang buruk tak akan berlaku pada kita.

Kalau boleh, sebelum keluar kereta pastikan dulu tidak ada orang mencurigakan menunggu di luar. Sebelum membuka pintu pagar rumah dan sebagainya pula, harus kita peka dengan keadaan sekeliling.

Bagi suri-suri yang berada di rumah, jangan terlalu awal membuka pagar dan pintu untuk suami yang pulang bekerja. Takut-takut ada yang sudah lama memerhati, kemudian mengambil kesempatan untuk menceroboh masuk ke dalam rumah.

Tunggu sehingga suami betul-betul berada di depan rumah, barulah membuka kunci pagar. Kerana baru-baru ini berlaku satu kes kecurian di kawasan Lembah Kelang; rumah diceroboh masuk selepas pagar dibiar terbuka ketika menunggu suami sampai. Bukan saja barang berharga habis dikebas, bahkan suami juga turut menjadi mangsa parang.

Apa yang lebih menakutkan ialah kes ini bukan berlaku pada waktu malam, sebaliknya waktu siang - sewaktu matahari tegak di atas kepala.

Sesetengah perkara mungkin memang sudah tersurat hendak berlaku, tapi tak salah rasanya kalau kita lebih berwaspada.

"Banyak-banyak berdoa moga Allah melindungi kita selalu" ~ ZaidahSikun
Gambar hiasan/picture credit : http://www.inventorylogics.com

Saturday, April 23, 2011

Rio


Masuk minggu ini, sudah 2 minggu rasanya filem Rio ditayangkan di pawagam. Aku belum membaca sebarang 'review' tentang filem ini. Mendengar komen dari kawan-kawan pun tak lagi. Agaknya tak ramai teman yang minat menonton 'cerita kartun' atau pun mungkin juga ada yang sudah menonton, tapi tak sempat hendak bercerita.

Aku sendiri, awal-awal lagi sudah menonton filem ini. Tepat pada hari pertama ia mula ditayangkan iaitu pada 7hb April 2011.

Memandangkan ramai sudah tahu filem 'Rio' dibawakan oleh pembikin sama filem 'Ice Age', sebelum menonton tentu kita sudah dapat mengagak sedikit sebanyak gaya penceritaan filem Rio. Bagaimanapun selepas menontonnya sendiri, aku dapati filem ini nyata berbeza. Besar kemungkinan 'Rio' mampu menarik ramai penonton ke pawagam.

Dengar cerita, filem ini sudah pun memasuki kategori 'pecah panggung' dan sekarang ini menduduki tempat pertama dalam carta. Hasil kutipannya dikatakan sudah mencecah RM293 juta di seluruh dunia.

Tetapi 'review' di internet rata-rata cuma memberikan 3 hingga 3.5 bintang (daripada 5) kepada filem yang dihasilkan oleh Blue Sky Studios ini. Jadi hebat tak hebatnya filem Rio, kenalah nilaikan sendiri.

Menarik tentang Rio

Secara umum, filem ini mengisahkan pengembaraan sepasang burung (nuri atau kakak tua?) dan kawan-kawannya dalam menyelamatkan diri daripada penjahat yang menyeludup burung secara haram. Nama burung 'hero' dalam filem selama 1 jam 36 minit ini bagaimanapun bukan Rio, tetapi Blu. Tajuk 'Rio' mungkin diambil dari nama lokasi utama filem ini iaitu Rio de Janeiro.

Aku tak mahu bercerita panjang lebar tentang jalan cerita atau sinopsis filem ini. Cuma suka aku ringkaskan di sini bahawa filem ini memang di luar jangkaan.

Mencuit dan menggelikan hati itu sudah semestinya (memandangkan kebanyakan penonton ketawa sepenuh hati semasa tayangan tempohari). Filem ini juga boleh dikatakan lebih 'fresh' berbanding filem-filem animasi sebelumnya, kerana jalan cerita yang tidak lembap dan lawak jenaka yang memecah kebiasaan.

Walaupun mungkin ramai penonton yang dapat mengagak plot cerita yang ingin disampaikan (termasuk aku sendiri). Semasa filem ditayangkan, tak sempat rasanya hendak berfikir tentang 'ending' kerana jalan ceritanya yang padat. Ditambah pula dengan karakter dan latar pemandangan yang cukup cantik, sangat membantu penonton untuk menghayati 'Rio'.

Kesimpulannya filem ini memang sesuai ditonton berkali-kali. Dan yang lebih penting, sangat sesuai untuk menghilangkan stres - dengan ketawa sampai 'pecah perut' (mungkin?). Untuk yang sudah berkeluarga, boleh membawa anak-anak untuk menonton filem ini bersama-sama kerana jalan ceritanya memang sangat menarik dan sesuai untuk kanak-kanak mahupun dewasa.

Kurang menarik tentang Rio

Belum dapat aku cari setakat ini - berdasarkan pandangan peribadi yang mungkin 'bias' dan kurang berpengetahuan. Tetapi berkemungkinan ada segelintir penonton yang kurang gemar dengan selitan lagu dan muzik yang agak banyak dalam filem ini. Bagi aku sendiri, ia sangat menyeronokkan kerana muzik yang disertakan memang 'sedap' didengar.

Lagi-lagi menarik tentang Rio

Kalau ada yang bercadang hendak menonton filem ini di mana-mana cawangan GSC, sebelum tayangan bermula jangan lupa dapatkan bekas makanan 'Rio' (disertakan dengan sudu garfu) percuma - dengan pembelian set besar 'pop corn' dan minuman (selagi stok masih ada). Terdapat dalam dua warna; biru dan kuning. Sesuai untuk kanak-kanak dan golongan dewasa yang masih berjiwa 'muda'.

Selain promosi di GSC, di pasaran sekarang ini juga ada dijual bijirin sarapan Nestle dalam pek promosi 'Rio' yang istimewa. Boleh dapatkan wisel karnival 'Rio' percuma dan cd 'game' percuma.

Kalau itu tak cukup memuaskan hati, jangan lupa layari internet dan muat turun permainan 'Angry Birds Rio' yang sangat comel. Ataupun berseronok dengan watak-watak filem 'Rio' dalam permainan realiti interaktif 3D di www.nestle-rio.com.


"Ini bukan iklan berbayar, tapi semua item di atas saya ada.. hehe" ~ ZaidahSikun

Friday, April 22, 2011

Kembung perut atau buncit?


Masalah perut kembung selalunya lebih cenderung berlaku di kalangan anak-anak kecil. Masalah perut buncit pula lebih banyak berlaku pada orang dewasa.

Betulkah begitu?

Mungkin tak terlintas dalam fikiran kita bahawa orang dewasa pun boleh mengalami masalah perut kembung yang agak serius. Kalau perut buncit atau berlemak, mungkin sudah jadi semacam 'makanan harian'. Tapi kalau perut kembung, rasanya jarang-jarang pula disebut orang.

Selepas berkahwin, macam-macam perubahan berlaku. Bukan saja dari segi bentuk badan dan cara hidup, tapi daya kemampuan organ dalaman pun turut berubah. Salah satu sebab yang mungkin menjadi punca adalah faktor umur yang semakin meningkat. Metabolisme makin menurun membuatkan makanan yang diambil agak lambat dihadamkan.

Dari sudut perubatan bagaimanapun banyak lagi penjelasan lain. Panjang lebar kalau hendak dimuatkan semuanya dalam satu entri.

Pada peringkat permulaan, susah juga hendak membezakan antara perut buncit atau kembung, berlemak atau sebenarnya hamil tanpa disedari. Tapi jalan mudahnya di sini ialah dengan menjalani ujian kehamilan yang boleh dibuat sendiri di rumah (home pregnancy test). Kalau positif, cepat-cepatlah berjumpa doktor untuk membuat pengesahan.

Sebaliknya kalau hasilnya negatif, bermakna ada masalah lain yang mungkin menyebabkan berlakunya masalah perut kembung atau buncit. Apa yang menjadi masalah ialah kadangkala masalah ini tak menyebabkan sendawa (atau 'membuang angin') berlebihan. Tapi perut terus kembung setiap hari.

Jika menyapu minyak angin pada perut tak banyak membantu dan perut nampak seperti hamil 3 bulan (sedangkan berat badan tidak naik dan lemak di perut tidak bertambah), lebih baik kalau terus mendapatkan rawatan di klinik.

Apa lagi jika perut sudah mula rasa kurang selesa, terasa 'penuh' dan ada masanya terasa sakit. Terus jalani pemeriksaan dan imbasan 'ultrasound' mungkin lebih berkesan bagi memastikan tiada masalah lain yang lebih serius, seperti kanser, fibroid atau cyst.

Sekiranya tiada masalah pada rahim dan lain-lain, kita akan diberi antibiotik dan ubat yang sesuai untuk membuang angin dalam badan. Dalam hal begini, sendawa dan 'membuang angin' saja tak banyak membantu. Oleh sebab itu mahu atau tidak, terpaksa makan ubat jika tak mahu masalah berlarutan.

Ada masanya masalah buncit mungkin juga disebabkan oleh masalah 'kencing kotor'. Selepas menjalani ujian air kencing, selalunya doktor dapat mengenal pasti sama ada berlaku masalah 'kencing kotor' atau tidak. Masalah 'kencing kotor' boleh menyebabkan perut rasa tak selesa (atau sakit) dan juga masalah kembung.

Selepas mengambil ubat dalam tempoh yang ditetapkan, biasanya perut yang kembung akan menyusut. Tapi kalau tidak berkurang, pemeriksaan lebih terperinci diperlukan. Jadi jangan sesekali bertangguh lebih lama - segera berjumpa doktor.

"Perut rasa seperti belon yang penuh angin = sangat tak selesa" ~ ZaidahSikun
Gambar hiasan : Sumber internet


Monday, April 18, 2011

Understanding al-Quran (1)

Aku bukan seorang yang alim dalam bab-bab agama, bahkan tak sikit pun hampir dengannya. Jadi harap-harapnya jangan ada yang salah faham bila aku menyentuh serba sikit tentang Islam, al-Qur'an, hadis dan sebagainya.

Apa yang dikongsikan di sini adalah sekadar perkongsian ilmu (yang penting bagi aku sendiri sebagai hamba Allah). Bukan menunjuk alim atau mengaku diri lebih baik dari orang lain. Aku juga masih dalam proses memperbaiki diri dan iman.

Sebagai seorang yang beragama Islam, kadang-kadang ada di antara kita yang teringin hendak membaca al-Qu'ran dan memahami terjemahannya. Tetapi mungkin agak susah kalau mahu membaca kedua-duanya sekaligus dalam masa sama.

Oleh sebab itu, di sini aku ingin berkongsi beberapa video bacaan ayat-ayat suci al-Qur'an (dari surah tertentu), berserta terjemahan dalam Bahasa Inggeris. Bermula dengan surah Al-Baqarah.

Moga-moga memberi manfaat kepada kita semua. Bismillah...




"Terima kasih kepada hamba Allah yang memuatnaik video ini. Moga Allah membalas usaha anda dengan kebaikan." ~ ZaidahSikun

Friday, April 15, 2011

Mengapa aku menulis


Semasa aku mula-mula membuka blog dulu, ia cumalah diari untuk meluah perasaan. Mungkin sudah terbiasa mencari makan dengan menulis, membuat aku mahu terus menulis - sekalipun hanya untuk kepuasan sendiri.

Aku menulis... menulis dan terus menulis. Tapi tak satu pun dapat aku habiskan. Tiada yang mampu menjadi karya agung. Jauh sekali dapat mengembalikan kebolehan yang aku kira telah ditarik semula oleh Yang Maha Pencipta.

Sejujurnya, sudah memadai bagi aku kalau ada insan yang sudi singgah ke blog ini sekali-sekala. Tak kira sama ada benar-benar datang untuk membaca entri terbaru, mendengar bacaan ayat-ayat suci al-Quran atau membaca terjemahan al-Qur'an pada 'gadjet'. Ataupun semata-mata mencari jadual masuk waktu solat. Itu sudah cukup membikin hati gembira.

Tak banyak yang mampu aku sumbangkan selain berkongsi secebis ilmu yang ada. Selebihnya sekadar coretan pendapat dan pengalaman hidup sehari-hari. Moga-moga dapat membantu diri-sendiri meringankan tekanan. Siapa tahu, secara tak langsung mungkin membantu orang lain yang memerlukan pandangan.

Membaca blog orang lain merupakan salah satu rutin harian bagi aku sendiri sebenarnya. Tapi pada kebanyakan masa aku cuma pembaca misteri yang 'halimunan' (sebab kurang memberi komen atau menegur 'blogger' lain).

Bukan sombong, hanya tak tahu hendak memulakan kata. Takut tak kena tajuk dan akhirnya mengganggu privasi orang lain di blog.

"apa pula sebab kamu menulis?" ~ZaidahSikun

Gambar hiasan : sumber internet






Wednesday, April 13, 2011

Hadis Pilihan (1)


Dari Abu Hurairah r.a. Nabi saw. bersabda: "Iman mempunyai lebih daripada enam puluh cabang. Adapun malu adalah salah satu daripada iman."

Huraian:
Yang dimaksudkan dengan malu di sini ialah, malu mengerjakan kejahatan dan segala perbuatan yang hina. Atau malu (kerana) tertinggal dalam perlumbaan mengerjakan kebaikan dan kemuliaan. Malu seperti itu menjaga manusia dari kejahatan dan membawanya kepada keselamatan dan kemajuan. Itulah malu yang termasuk cabang iman. Sabda Nabi saw. pada hadis yang lain, "Apabila engkau tidak bermalu, perbuatlah semahumu."

*Terjemahan hadis Shahih Bukhari (jilid I, II, III & IV) Al-Imam Al Bukhari
Shahih Bukhari ~ Penterjemah :
H. Zainuddin Hamidy - H. Fachruddin Hs
H. Nasharuddin Taha - Johar Arifin
A. Rahman Zainuddin M.A

*Gambar hiasan ~ http://rakanmasjidusmkk.blogspot.com

Friday, April 8, 2011

Sabar selagi ada iman


Sehari saja lagi akan genap setahun usia perkahwinan kami. Untuk hari itu nanti, kami sudah merancang sesuatu yang agak istimewa. Memang teruja menantikan hari itu, tapi dalam masa yang sama jiwa masih berat menahan perasaan.

Tak sesuai kalau aku kongsikan di sini secara terbuka. Jadi biarlah masalah itu aku simpan saja di sudut hati yang paling dalam.

Kadang-kadang terdetik di dalam hati; bagaimana sesetengah orang boleh nampak seperti langsung tak bermasalah? Mungkin ada sedikit masalah kecil di tempat kerja, sedikit lagi di bahagian-bahagian lain. Selebihnya mereka hidup bagaikan gembira seluruhnya. Selalu menyebut tentang orang-orang tersayang, anak, suami, harta dan kesibukan kerja. Jarang benar menyebut tentang masalah, apa lagi hakikat kematian yang menanti di depan.

Mungkinkah mereka memang terlalu bahagia dan tak bermasalah, atau mungkinkah cuma kerana mereka begitu bijak menyembunyikannya? - Hanya Allah saja yang Maha Mengetahui.

Bukan aku sengaja hendak membanding-banding kesusahan diri dengan nasib orang lain. Cuma sebagai manusia biasa, ada masanya aku tertanya-tanya apakah yang mereka perbuat hinggakan mampu hidup sebegitu bahagia?

Ada kalanya manusia seakan-akan tidak sedar betapa bertuahnya hidup mereka di dunia ini. Mewah dengan begitu banyak rezeki yang baik, nikmat kesihatan yang baik, ketenangan dan juga kesejahteraan. Betapa besarnyanya nikmat yang diberikan Allah setiap hari. Tetapi mereka hanya tersedar apabila diuji dengan kesakitan, kesedihan dan kesusahan.

Tak perlulah aku menuding jari pada orang lain. Cukup aku melihat semua itu sering berlaku pada diri-sendiri.

"Hidup tak semudah yang kita impikan. Rezeki setiap insan berbeza-beza, dugaan yang datang juga tidak sama berat dan ringannya." ~ ZaidahSikun

* Gambar hiasan : Sumber internet