Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Monday, February 7, 2011

Bulan yang ke-9, minggu ke-4

Pejam celik, pejam celik - 7 bulan habis begitu saja sebelum ini. Banyak masa terbazir tanpa membuat sesuatu yang betul-betul bermakna, sampailah akhirnya berjodoh dengan sebuah rumah di Putrajaya (rumah sewa kami sekarang) pada 1 Nov tahun lepas.

Kalau dipandang luaran, memang tidak ada apa yang menarik - cuma pangsapuri saiz sederhana yang harga sewanya boleh tahan juga menyesakkan nafas. Tapi memandangkan kami sudah lama merancang untuk belajar hidup berdikari, mahal sedikit pun tak mengapalah asalkan kena dengan kualiti dan keselesaan yang ditawarkan.

Alhamdulillah, syukur kepada Allah yang Maha Pemurah. Sekurang-kurangnya tak perlu berkelana semacam pelarian lagi. Dengan izin-Nya juga sekarang sudah ada tempat yang boleh kami panggil rumah sendiri.

Jujurnya aku memang tak menyangka mencari rumah sewa pun boleh jadi sangat rumit dan menyakitkan hati. Lebih sebulan kami mencari rumah sewa di alam siber, hasilnya selalu betul mengecewakan. Ramai sungguh rupanya umat manusia yang berfikiran macam aku - mencari rumah sewa 'di hujung jari' saja.

Kalau betul-betul mahu rumah sewa yang selesa dengan sewa rendah (di sekitar Putrajaya), rasanya terpaksalah makan, tidur sambil mengadap internet. 'First come first serve basis' - siapa yang lambat, selamat jalanlah nampaknya.

Apa pun mungkin belum rezeki kami agaknya waktu itu. Lepas beberapa minggu asyik terlepas peluang (disebabkan rumah sewa cepat dikebas orang lain), tahap kesabaran pun jadi semakin tipis. Dengan hati yang geram, aku terus mengajak suami turun sendiri ke Putrajaya mencari notis 'Rumah untuk disewa'.

Mana boleh tahan kalau keadaan terus-terusan begitu. Internet memang banyak manfaatnya, tapi dalam masa sama ada juga kelemahan dan ada kalanya tak dapat memenuhi keperluan. Oleh sebab itu rela atau tidak, terpaksalah kami balik kepada cara lama. Kalau kecewa sekalipun, setidak-tidaknya semua jelas di depan mata.

Kali pertama misi pencarian, hasilnya masih mengecewakan. Astaghfirullahal Azim… Sabarlah hati. Maklum, orang tak biasa dengan Putrajaya. Selepas gagal berkali-kali, graf motivasi diri turut sama menurun. Macam-macam fikiran negatif bermain di kepala. Akukah yang kurang berusaha atau nasib kami kurang baik?

Untuk menyedapkan hati, anggap sajalah rumah-rumah sewa yang diiklan sebelum ini tak baik untuk kami berdua. Aku yakin dengan izin Allah, tentu ada rezeki untuk kami berdua lambat laun nanti. Yang penting mesti terus mencari dan berdoa untuk yang terbaik.

Misi kali kedua macammana pun Alhamdulillah rezeki kami jauh lebih baik. Syukur kepada Allah yang memberi rezeki, kemudahan semasa proses mencari dan ketika berurusan dengan pemilik rumah. Lepas melihat sendiri keadaan rumah dan membuat penilaian (sebab aku memang cerewet), pada malam hari sama kami terus membayar sebahagian deposit.

Terima kasih kepada Kak Na yang berjasa menjadi pemandu tak rasmi dan menemankan aku untuk meninjau rumah sewa - dari Semenyih sampai ke Putrajaya (walaupun tak singgah di kawasan di antaranya).

Bagi kawan-kawan yang sedang mencari rumah sewa terutama di kawasan yang 'high demand', aku cadangkan supaya 'turun padang' mencari iklan-iklan rumah sewa. Bukan kaedah 'online' itu tak bagus. Tapi lepas melalui pengalaman sendiri, aku rasa ada baiknya kalau menggunakan cara lama dalam masa yang sama.

Iklan-iklan rumah sewa biasanya boleh dilihat di 7Eleven, tempat menunggu bas atau di papan kenyataan di bawah blok. Kalau ramah sikit, boleh bertanya pada penduduk setempat. Mungkin mereka boleh membantu sedikit-sebanyak.

"Yakinlah dengan kasih sayang Allah, kerana Dia tak pernah melupakan kita." ~ ZaidahSikun
^^

image/map : http://putrajayahomestay.blogspot.com/