Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Thursday, October 7, 2010

Semua mahu sempurna!

Diam tak diam sudah masuk 6 bulan aku dan si dia menjalani hidup sebagai suami isteri. Buat masa ini aku masih dalam tempoh membiasakan diri dengan fasa pertama perkahwinan. Kami sama-sama masih bertatih dalam membina sebuah keluarga yang stabil.

Sejak hari pertama berkahwin aku selalu berkata pada diri-sendiri : "hati mesti mahu lapang, fikiran mesti tenang sebab apa yang menanti di hadapan tak dapat dijangkakan." Tetapi aku akui, ada masanya tahap kesabaran yang ada masih tak memadai. Nyaris saja kalah dengan cubaan kecil yang Allah beri.

Faham-faham sajalah apabila sudah berkahwin - semakin banyak hati yang perlu dijaga; macam-macam masalah pula yang timbul. Hendak marah-marah atau merajuk sesuka hati (macam waktu bercinta dulu) pun tak boleh sebab hati 'syurga' perlu dijaga. Hati mentua juga tak boleh disakiti sebab yang itu pula syurga encik suami.

Mesti menyiapkan makanan tiga kali sehari, mengemas, mencuci dan menyediakan kelengkapan, pakaian suami ke tempat kerja. Semua itu menjadi rutin penting kalau mahu menjadi isteri solehah. Tak ada alasan hendak bermalas-malas sekalipun ada tuntutan kerja.

Macammana pun aku bersyukur sebab suami banyak membantu, malah setia menjadi tempat mengadu dan menangis. Kalau tidak, entahlah… mungkin apa yang tinggal cuma air mata.

Hakikatnya, bukan mak mentua saja yang mahu menantu sempurna, suami pun (walaupun tak mengaku) tentu mahukan isteri yang sempurna serba-serba - baik dari segi penampilan mahupun kebolehan menjadi isteri mithali. Tipulah kalau ada suami yang tak kisah langsung apabila isterinya kurang rajin di rumah.

Bagi aku, lebih selesa rasanya kalau dapat menjadi diri-sendiri. Tak perlu berpura-pura baik bak 'warisan wanita melayu terakhir' sebab aku cuma manusia biasa yang ada banyak kelemahan. Sebab itulah semasa masih bercinta lagi aku sudah memberitahu suami yang aku memang tak sempurna, bahkan tak mampu hendak menjadi wanita 'perfect'.

Tapi aku berjanji, dengan izin Allah akan berusaha menjadi hamba Allah yang lebih baik. Kalau tak mampu menjadi menantu gred A pun tak mengapalah, asalkan dapat menjadi isteri yang baik untuk suami.

"Hakikatnya ada ke manusia yang sempurna?" ~ ZaidahSikun

Saturday, October 2, 2010

Beraya sebagai isteri

Selamat hari raya semua. Maaflah sebab terlalu lewat menulis untuk edisi raya. Banyak sangat perkara yang mendatangkan sibuk beberapa minggu ini. Syawal tinggal berbaki seminggu baru aku betul-betul lapang hendak mencatat serba sedikit tentang sambutan raya. Tapi tak mengapalah, bak kata orang biar lambat asalkan ada.

Kali ini tahun pertama aku beraya bersama suami. Kali pertama beraya sebagai seorang isteri dan kali pertama juga tak dapat beraya di kampung sendiri. Memandangkan tahun ini kali pertama untuk banyak perkara, semestinya banyak berbeza kalau dibandingkan dengan tahun-tahun lepas. Dahulu tak pernah sekali pun menyambut aidilfitri di perantauan, tapi mulai sekarang nampaknya aku terpaksa menerima hakikat tak dapat beraya di kampung sendiri.

Secara umum, beraya bersama keluarga suami sebenarnya hampir sama meriah dengan keluarga di Muar. Makcik dan pakcik suami rata-rata lebih muda berbanding makcik pakcik di Muar. Sepupu-sepupu pun masih ramai yang bersekolah. Oleh sebab itu setiap kali tiba hari raya, sudah menjadi perkara wajib untuk mereka semua berkumpul di Sauk (keluarga sebelah mak mentua). Tambahan lagi suami cuma dua beradik, ayah dan datuk nenek sebelah ayah mentua pula sudah lama meninggal dunia.

Cuma apabila sudah bersuamikan anak campuran Perak (yang boleh dikatakan melayu 'ori'), sejak mula lagi aku wajib membiasakan diri dengan masakan-masakan melayu. Contohnya makanan berunsur ulam-ulaman dan tanaman hasil kampung, ikan sungai, masak lemak, kari, sambal petai dan paling penting sekali ialah tempoyak. Untuk hari raya pula wajib terhidang ketupat (pulut, daun palas) atau lemang, selain rendang sebagai menu pasangan.

Tak menjadi masalah dari segi selera kerana lidah sudah biasa dengan menu pelbagai negeri. Tapi kalau sudah anak jawa, tetap juga anak jawa - aku sudah biasa makan ketupas (beras) dengan kuah lodeh, sambal kacang dan ayam masak kicap setiap kali raya. Jadi walau fikiran terbuka macam mana sekalipun, di dalam hati terasa juga janggalnya hari raya tanpa hidangan kegemaran. Rasa tak lengkap selagi tak merasa ketupat dengan kuah kacang dan lodeh.

Bagaimanapun, dari sudut lain aku seronok sebab dapat merasa hidangan yang jauh berbeza dari kebiasaan sejak menjadi ahli keluarga suami. Masa inilah aku mengambil kesempatan untuk menuntut ilmu masak-memasak hidangan kampung yang unik dan susah ditemui di tempat lain. Dalam masa sama dapat juga mengamalkan petua-petua tradisional orang melayu, memanfaatkan hasil tanaman dan juga ikan hasil tangkapan penduduk kampung semasa memasak.

"Rasa macam berada di zaman nenek moyang.. Memang seronok!" ~ ZaidahSikun