Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Thursday, April 29, 2010

My new adventure...

Dalam jadual yang ketat, boleh dikatakan aku agak kelam-kabut mengemas barang untuk ke Belanda mengikut suami. Bunyinya memang gila sebab membuat keputusan 'terbang' 3 hari selepas kenduri kahwin sendiri, tapi itulah keputusan yang sudah kami capai bersama.

Pertama kali rasanya aku berada dalam keadaan yang betul-betul terdesak. Masa yang semakin mengurang, ditambah pula dengan tekanan daripada suami yang risau kalau-kalau kami tak sempat ke lapangan terbang, membuat aku terasa seolah-olah tak cukup oksigen hendak bernafas.

Dengan selamba aku katakan padanya, "Insya-Allah sempat. Awak janganlah risau." Sedangkan di dalam hati sebenarnya aku pun sama bimbang seperti sang suami.

Bayangkan sejak sampai di rumah Taman Melati (sekitar jam 11 pagi) hingga pukul 4 petang, aku masih belum berhenti menyusun dan memasukkan barang yang perlu dipindah ke dalam beg - melainkan berhenti untuk solat zohor. Apa yang bermain di fikiran pada ketika itu hanyalah hendak menyegerakan kerja-kerja mengemas, kemudian bersiap-siap untuk ke lapangan terbang.

Sebenarnya rancangan hendak ke Belanda sudah lama kami buat. Bukan rancangan saat-saat akhir, malah tiket kapal terbang pun sudah lama ditempah. Cuma aku saja yang tak sempat berkemas lebih awal kerana terlalu sibuk dengan urusan perkahwinan. Apatah lagi dalam masa sama aku juga tak menang tangan mengasingkan barang dan menghantarnya ke rumah baru kak na.

Sehari dua selepas kenduri kahwin, kami masih berada di rumah mak Muar. Banyak periuk belanga besar perlu dicuci - maklum sajalah pengantin baru. Kalau tak didenda mencuci periuk, memang tak sah. Begitulah resamnya kalo mengadakan kenduri secara 'rewang' di kampung. Banyak lagi kerja-kerja selepas kenduri yang perlu diurus sebelum boleh ke mana-mana.

Lebih kurang jam 5 petang, 13hb April 2010 (Selasa) barulah semua barang habis dikemas. Selepas itu kami terus bergegas pulang ke rumah mentua dan bertolak ke lapangan terbang sekitar jam 8 malam.

Syukur alhamdulillah ada teksi yang sanggup menghantar, kalau tidak tentu kami tak dapat menaiki kapal terbang tepat pada masanya. Itupun sang suami terpaksa solat isyak di dalam kapal terbang dek kerana terlalu banyak prosedur yang perlu dilalui sebelum dapat masuk ke dalam.

Terus terang aku katakan, walaupun ini bukan kali pertama aku menaiki kapal terbang, tapi inilah kali pertama aku mengambil penerbangan antarabangsa. Orang lain kebanyakannya sudah terbang jauh sekurang-kurangnya sampai ke Bandung dan Bali, aku pula paling jauh pun cuma ke bumi kenyalang.

Disebabkan itu (dan juga ada sebab-sebab lain), debaran semasa hendak melalui pemeriksaan kastam lain macam sungguh rasanya. Dalam hati berkata, "kenapalah begitu banyak prosedur ni?" Kelakar sungguh... inilah yang terjadi kalau tak biasa terbang ke sana-sini dan ada hutang yang masih belum habis dilunas.

"Selamat tinggal Malaysia. Kita jumpa 3 bulan lagi" ~ ZaidahSikun

Monday, April 19, 2010

Hari Bahagia...

Tanggal 10 April 2010 bersamaan 25 Rabi'ul Akhir 1431H yang lalu, akhirnya aku sah menjadi isteri kepada kekanda idaman kalbu. Macam mimpi rasanya. Sampai hari ini pun terasa masih susah hendak percaya yang aku sudah bersuami.

Ditakdirkan aku dan suami memang serasi sejak awal perkenalan lagi. Dia tempat aku mengadu suka dan duka, serta berkongsi air mata selama lebih 4 tahun kami bercinta. Selama itu juga aku menganggap dia sebagai sahabat yang paling akrab. Mungkin sebab itu setelah berkahwin pun aku tak terasa banyak perbezaan.

Demi Allah, tak dapat aku luahkan betapa lega rasa hati setelah semua urusan selesai. Sejak suami bekerja di Belanda awal Januari lalu, aku sudah mula sibuk dengan urusan perkahwinan. Tak menang tangan, tak cukup masa hendak menguruskan itu dan ini. Berlebih lagi kebetulan dalam bulan April aku dan kak na sudah merancang hendak berpindah rumah.

Macam-macam dugaan terpaksa dilalui - Allah saja yang Maha Mengetahui apa yang telah aku tempuh. Perit jerih, patah hati, bermandi air mata... semua itu jadi permainan sepanjang 3 bulan ini.

Apa pun, semuanya sudah berlalu dan aku tak mahu asyik memandang ke belakang. Bersyukur teramat sangat ke hadrat Ilahi kerana sekurang-kurangnya Dia telah memberi aku kemudahan untuk mengharung segalanya. Banyak kekurangan yang tak dapat dielak, tapi setidak-tidaknya banyak perkara pokok dapat juga dipenuhi.

Paling sedih apabila ramai teman tak dapat hadir. Begitupun aku faham, setiap orang mempunyai kesulitan masing-masing. Tak boleh aku hendak memaksa mereka turun juga ke Muar semata-mata kerana aku.

Di kesempatan ini, aku ingin mengucapkan berbanyak terima kasih kepada kawan-kawan yang sanggup datang dari jauh untuk menyaksikan hari bahagia aku tempoh hari. Maaf juga seandainya ada kekurangan semasa majlis, terutama kelemahan aku kerana tak dapat melayan semua yang hadir.

Terima kasih kepada semua ahli keluarga yang telah bersusah payah membantu aku menyempurnakan majlis. Dan kepada semua yang mendoakan aku dan suami dari jauh ~ ZaidahSikun