Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, February 5, 2010

Yang tersurat dan tersirat...

Semasa bersembang dengan seorang 'senior' beberapa minggu lalu, entah macam mana timbul cerita tentang isu umpat-mengumpat. Dia sungguh-sungguh tak percaya orang seperti aku juga boleh menjadi bahan umpatan orang lain.

Lebih kelakar lagi, dia susah hendak percaya yang aku mengalami sakit gigi sampai terpaksa berjumpa doktor gigi baru-baru ini. Katanya, gigi aku nampak elok saja. Tak sangka ada masalah gigi berlubang.

Tergelak juga aku mendengar kata-katanya. Mungkin pada pandangannya aku nampak baik dan 'low profile' saja - tak mungkin mendatangkan umpat keji orang lain.

Secara jujur aku jelaskan kepadanya, "Saya percaya kalau kita pernah mengumpat atau mengata orang, bermakna kita juga boleh menjadi bahan umpatan orang lain." Lagipun aku cuma manusia biasa, tak sebaik mana pun.

Setakat ini aku jarang sekali melenting kalau ada orang yang mengata di belakang ataupun mengumpat tentang keburukan aku. Rasanya aku masih boleh bertolak-ansur kerana aku tahu, punca utama tetap datang dari kelemahan aku sendiri. Marah-marah tak akan menyelesaikan masalah, lebih baik aku maafkan saja.

Kalau apa yang dikata itu benar, terserah kepada kita untuk memperbaiki diri. Tapi jika semuanya fitnah, tak kira walau berapa ramai sekalipun yang mencemuh, yang penting Allah Maha Mengetahui siapa di pihak benar. Itu sudah cukup memadai.

Seperti barisan gigi yang dari luarnya nampak cantik dan sempurna, di bahagian dalam siapa yang tahu, ada yang sakit atau berlubang. Begitu juga dengan peribadi seseorang. Dengan sekadar melihat dan mengenali seseorang, tak semestinya menjadikan penilaian kita terhadapnya adalah betul belaka.

Orang yang berperangai buruk pada pandangan kita, mungkin ada sifat baik yang tersembunyi. Orang yang nampak baik serba-serbi, mungkin tak sebaik yang disangka. Orang yang nampak gembira dan sentiasa tersenyum pula, mungkin sedang bersedih di dalam hati.

"Pujian kadang kala sangat menakutkan" - ZaidahSikun