Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, January 22, 2010

Cara kita... cara 'mat saleh'...

Mungkin ramai yang tak mengetahui sekitar tahun lalu aku pernah bekerja sekejap sebagai pembantu juru wang di sebuah pasar raya besar. Terlalu sekejap kalau dibilang hari, tapi bagi aku pengalaman yang dikutip semasa bekerja terasa amat berharga.

Walaupun nampak mudah, bekerja dari pagi sampai ke malam di kaunter bayaran sebenarnya agak mencabar. Selain tidak banyak kebebasan bergerak, bekerja sebagai pembantu juru wang secara tak langsung mendedahkan aku kepada pelbagai ragam dan sikap manusia. Banyak juga perkara yang
menarik perhatian.

Memandangkan hari aku bekerja jatuh pada cuti hujung minggu, jumlah pelanggan yang datang ketara lebih ramai dari biasa. Kaunter bayaran boleh dikatakan jarang sekali lengang. Kebanyakan pengunjung pada ketika itu adalah dari kalangan 'mat saleh' - mungkin disebabkan kedudukan pasar raya itu yang dekat dengan kawasan kegemaran bangsa asing di Kuala Lumpur.

Seronoknya tentang berurusan dengan golongan 'kulit putih' ini ialah rata-rata mereka bersikap mesra dengan para pekerja di kaunter bayaran. Apabila dibantu, mereka cepat saja tersenyum mengucapkan terima kasih, malah sentiasa 'ringan tulang' menghulurkan bantuan kepada pekerja kaunter apabila perlu.

Setiap kali datang ke pasar raya, lazimnya mereka akan membeli barang dapur dalam jumlah yang banyak. Namun dalam masa sama mereka sangat mementingkan amalan memelihara alam sekitar, sampaikan ada yang sanggup membawa lebih 10 beg kitar semula dalam satu-satu masa.

Kalau ditawarkan beg plastik, mereka dengan pantas akan berkata : "No plastic bag please." Pendirian mereka yang begitu teguh dalam usaha mengurangkan penggunaan beg plastik sememangnya cukup mengagumkan.

Aku tak nafikan masih ada segelintir mereka yang tidak membawa beg kitar semula - terutama kalau hanya membeli barang dalam jumlah sedikit. Tapi kebanyakannya memang tak begitu gemar diberikan beg plastik, sampai aku sendiri segan hendak menawarkannya kepada mereka.

Orang kita pula sebaliknya, tak kira apa bangsa sekali pun aku perhatikan tidak begitu mengambil berat tentang isu beg plastik apabila membeli barang. Susah betul hendak melihat orang kita membawa beg kitar semula setiap kali ke pasar raya. Kalau ada pun, percayalah jumlahnya tak cukup memberangsangkan.

Agaknya kempen alam sekitar tak begitu berkesan di negara kita ya?

"Cuba untuk menjadi lebih baik... walaupun tak sempurna" ~ ZaidahSikun

Friday, January 15, 2010

Ada satu cerita














Semasa belajar di Uia dulu, paling tak dapat aku lupa ialah seorang pensyarah perempuan yang mengajar subjek kewartawanan. Pada masa itu aku berangan-angan hendak menjadi seorang penulis dan wartawan. Jadi tanpa berfikir panjang, aku terus membuat keputusan untuk mengambil subjek berkenaan.


Kalau hendak diceritakan secara terperinci, mungkin tak akan habis satu malam. Ringkasnya di sini - perjalanan kelas seperti biasa saja, ujian, ulang kaji, tugasan dan peperiksaan akhir pun aku jalani dengan sebaik mungkin. Tapi apabila keputusan diumumkan aku terpaksa akur dengan gred lulus yang cukup-cukup makan saja.

Kata orang, pensyarah aku itu seorang yang tegas. Malah dia dianggap 'killer' oleh sebilangan penuntut. Khabar angin mengatakan cuma segelintir pelajar saja yang mendapat markah tinggi dalam subjek-subjek yang diajarnya.

Walaupun sedar tentang semua kemungkinan, aku tak pernah menyalahkan pensyarah itu melainkan menuding jari kepada diri-sendiri. Hakikatnya aku yang tak cukup kuat berusaha. Sementelah kecergasan otak semasa mengarang jawapan peperiksaan pula mungkin tidak sehebat mana.

Selepas kecewa dengan gred subjek itu, aku terus patah hati hendak mengambil mana-mana subjek berkaitan kewartawan dan terus menukar bidang pengkhususan. Bunyinya macam sangat kebudak-budakan, tapi itulah keputusan yang aku buat pada ketika itu. Aku menganggap diri tak begitu sesuai menjadi wartawan mahupun penulis.

Hari berganti hari, bulan berganti bulan akhirnya aku berjumpa semula dengan pensyarah itu di Facebook sekitar tahun lalu. Pada mulanya aku buat tak tahu saja, walaupun menyedari namanya ada dalam senarai teman beberapa orang sahabat. Tetapi siapa sangka cerita itu tak habis di situ saja.

Memandangkan sejarah yang tak begitu menggembirakan semasa mengambil subjek dengan pensyarah itu, aku beranggapan lebih elok kalau aku kekal sebagai 'halimunan'. Begitupun, mungkin takdir sudah menentukan kenangan kurang manis itu tak boleh lagi diteruskan.

Pada suatu hari yang hening, tiba-tiba aku dikejutkan dengan 'Friend Request' daripada pensyarah tersebut. Aku tersenyum dan tergelak sendiri bagaikan tak percaya pensyarah itu masih dapat mengecam nama aku selepas hampir 7 tahun berlalu.

Jawapan yang aku terima untuk semua kebuntuan itu cukup ringkas dan padat. Lebih kurang bunyinya begini - "Saya rasa awak salah seorang pelajar saya kan? Saya ingat nama Zaidah Sikun."

Allahu Akbar! Walaupun aku bukan pelajar yang cerdik pandai dan aktif di kelas, nama yang unik itu cepat juga menarik perhatian pensyarah rupa-rupanya.

Lebih sukar hendak diterima apabila memikirkan gred keputusan aku yang teruk pada masa itu dan aku hanya mengambil subjek yang diajar pensyarah itu sekali saja. Itupun dia masih mampu mengingat kewujudan aku setelah sekian lama.


Kepada pensyarah berkenaan sekiranya terbaca entri blog ini, aku ingin mengucapkan berbanyak terima kasih sebab membuat keputusan untuk menyambung semula silaturrahim di Facebook. Mungkin kami tidak serapat mana, tapi aku gembira sebab kisah yang pahit dulu sudah dapat diperbaharui menjadi lebih baik.

Gembira hendak aku nyatakan, cita-cita untuk menjadi seorang wartawan sebenarnya sama sekali tidak terkubur walaupun selepas gagal mendapat gred terbaik dalam subjek itu dahulu.

Selepas tamat pengajian di Uia aku diterima masuk menjadi seorang wartawan di Kumpulan Karangkraf Sdn Bhd dan berkhidmat selama hampir 5 tahun, sebelum membuat keputusan untuk berdikari.


Dengan izin Allah, aku masih ingin terus menulis sekalipun belum terlihat peluang keemasan ke arah itu.

"Ya Allah, permudahkanlah jalanku..." ~ ZaidahSikun