Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Wednesday, December 30, 2009

Baby sitting dear Thaqif



Baru-baru ini aku balik ke kampung sekali lagi lepas sebulan sudah tak pulang menjenguk keluarga di Muar. Dengar kata kak itah sudah pulang ke pangkuan suami tersayang sesudah habis berpantang. Sangka aku tak dapatlah hendak melihat telatah Thaqif setiap hari.

Rupa-rupanya semasa sampai di rumah, kebetulan pula kak itah dan Thaqif balik menghabiskan hujung minggu di rumah emak. Jadi akhirnya masa aku di kampung lebih menjurus kepada aktiviti mengintai Thaqif di dalam buaian ataupun mengusik si kecil itu supaya tertawa dan 'bercakap'.

Memang seronok melihat gelagat Thaqif. Lebih lapang hati pula melihat tubuhnya sekarang lebih berisi dan kental. Bentuk mukanya lebih luas, bahkan pipinya juga kini lebih sesuai untuk dicubit kalau dibandingkan 3 bulan lalu.

Kalau kak itah sibuk atau ke sekolah, kami akan mengambil giliran menjaga Thaqif. Tapi bukanlah begitu sukar menjaganya kerana si kenit itu lebih banyak tidur di siang hari. Kalau terjaga sekalipun, Thaqif tidak banyak karenah.

Berikan saja minum susu atau periksa lampinnya, selepas selesa Thaqif akan ceria seperti biasa melainkan jika susu terlalu lambat diberikan.

Walaupun belum merasa pengalaman menjaga anak sendiri, menjaga anak kecil sebenarnya bukan perkara baru bagi aku. Semasa masih bersekolah, emak selalu juga menyerahkan tanggungjawab menjaga adik-adik kepada aku atau kakak.

Waktu itu aku bersekolah pada sesi petang, jadi pada sebelah pagi tugas aku ialah memasak nasi dan menjaga adik-adik yang masih kecil sementara emak dan abah pergi bekerja.

Tak banyak kenangan yang dapat aku ceritakan, tapi ketika itu Wanie (adik bongsu) dan Siha (adik ke-5) masih kecil. Urusan menukar lampin kain, membancuh susu dan mendodoikan adik memang sudah menjadi kebiasaan walaupun masa itu aku baru berumur 14 tahun.

Diam tak diam, sekarang adik-adik semua sudah pun meningkat dewasa. Begitu cepat masa berlalu, sejak 14 tahun lalu aku tak pernah langsung menjaga anak kecil. Tak hairanlah kalau aku terasa juga kekoknya semasa memegang Thaqif pada kali pertama.

Thursday, December 17, 2009

Pahit manis 2009



Salam Maal Hijrah 1431H. Maaf sebab mengambil masa agak lama hendak menulis 'entry' baru. Macam-macam perkara perlu aku uruskan pada masa ini, sementelah 'mood' menulis pula tak begitu ada.


Tahun 1431H sudah bermula, sekarang tinggal membilang hari saja menunggu tahun baru 2010. Begitu banyak dugaan telah dilalui sepanjang tahun. Kehilangan, untung rugi, menang kalah, sakit dan sembuh, kelahiran serta kematian - pelbagai ujian silih berganti menduga iman.

Mungkin ramai yang bersetuju kalau aku katakan 2009 membawa dugaan yang cukup hebat bagi kebanyakan kita. Tak perlu hendak disebut satu persatu. Cukup kalau kita sama-sama tahu. Banyak kepahitan yang terpaksa ditelan sementara menunggu tahun ini berakhir. Namun mungkin ada juga yang menganggap tahun 2009 sebagai biasa-biasa saja - terserah kepada persepsi masing-masing.

Di sebalik setiap dugaan yang tiada noktahnya, 2009 bagaimanapun tetap membawa kenangan manis dari sudut lain. Tahun ini kali pertama aku mengenali Facebook, maka secara tak langsung aktiviti pertemuan semula atau 'reunion' jadi semakin popular sepanjang tahun.

Memang seronok dapat bertemu semua dengan kawan-kawan lama dari sekolah menengah dan universiti. Begitu banyak perkara telah berubah, tapi yang lebih banyak berubah ialah diri aku sendiri. Pengalaman, persekitaran dan orang di sekeliling tanpa disedari telah mengubah aku menjadi individu yang kadang kala aku sendiri tidak kenal.

Orang kata itu tanda-tanda kematangan, apabila kita semakin kurang bergelak ketawa dengan hati yang penuh dan semakin serius menjalani hidup. Mungkin itu betul, namun pada kebanyakan masa aku cuba untuk sentiasa gembira dengan tak terlalu memikir tentang hal yang merunsingkan.

Ada kalanya tekanan memuncak sampai ke paras hidung hinggakan seolah sabar sudah hilang sama sekali. Allahu Akbar, kalau itu yang berlaku... tiada jalan lagi dapat merungkai tekanan melainkan dengan berwuduk, mendirikan solat, berzikir dan membaca al-Qur'an.

Demi Allah, hanya dengan beribadah serta menangis di hadapan Allah S.W.T... mampu memberi kita ketenangan juga kewarasan dalam membuat pertimbangan.

Beruntung atau tidak hidup diselubungi mendung hitam mahupun harta yang menggunung, cuma Allah yang Maha Mengetahui. Sebagai hamba Allah, kita hanya mampu berserah kepada yang Maha Esa.

"Kasihanilah aku Ya, Allah.. Tuhan pencipta sekalian alam." ~ ZaidahSikun