Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Wednesday, October 21, 2009

Rumah Baru Kakak


Masa berlalu dengan begitu cepat. Diam tak diam sudah masuk Oktober 2009 - sikit saja lagi akan masuk tahun 2010. Kalau ada rezeki, berkemungkinan tahun ini tahun terakhir aku dan Kak Na (kakak kedua) tinggal di Taman Melati.

Tahun depan dengan izin Allah, kami akan mulakan pengalaman baru di rumah baru, di kawasan baru walaupun tidaklah begitu jauh dengan rumah sewa sekarang.


Kebetulan rumah yang dibeli Kak Na sudah pun siap dan boleh diduduki tak lama lagi. Jadi sebetulnya kami sekadar menunggu proses ubahsuai dapur serta pemasangan pagar rumah saja pada masa ini.

Sebelum boleh diduduki, kami sempat meninjau rumah apartment Kak Na yang terletak di Selayang untuk memeriksa keadaan rumah, pendawaian elektrik dan lain-lain . Siap kami bawa bersama seorang 'wireman' dan pemeriksa tak bergaji - adik sendiri iaitu Nuar dan Alil.

Kasihan Nuar tidak begitu sihat hari itu. Hidung tersumbat dan berair sentiasa dek kerana selesema. Tapi digagahi juga datang dari Klang untuk memberi sokongan moral kepada kakak kedua yang hendak masuk rumah baru. Alil pula masih sempat lagi bergegas dari tempat kerja, semata-mata hendak melihat rumah Kak Na yang sudah siap.

Tak dinafikan banyak urusan yang perlu diselesaikan sebelum dapat masuk rumah - perlu mencari tukang rumah untuk memasang jubin dan menambah kabinet dapur. Jika ditambah dengan tempoh masa ubahsuai, memasang lampu, mencuci rumah, mengisi perabot dan memindah masuk barang, rasanya awal tahun depan baru dapat kami pindah masuk.

Selepas membuat laporan bahagian mana yang perlu diperbaiki, hari itu akhirnya Kak Na merasa juga memegang kunci rumah sendiri buat kali pertama. Bergugus-gugus jumlahnya hinggakan berat kocek hendak membawanya balik.

Balik dari melihat rumah, kami sempat lagi singgah ke rumah terbuka Hari Raya salah seorang teman baik Kak Na. Dapatlah kami mengalas perut serta membasah tekak yang kering sebab banyak bercakap dengan pengurus bangunan dan kontraktor.

Wednesday, October 7, 2009

Berkat Aidilfitri

Lama rasanya tak menulis di sini. Hajat di hati memang hendak mencoret sepatah dua kata minggu lepas. Tapi apakan daya... naik saja dari cuti hari raya aku demam selesema -terpaksalah berehat selama beberapa hari di rumah.


Untuk badan pulih semula mengambil masa seminggu. Itu pun selesema masih belum mahu pergi sepenuhnya. Daya tumpuan pula belum pulih 100 peratus, menyukarkan aku untuk ke mana-mana atau melakukan sebarang pekerjaan yang memerlukan ketelitian.

Walau bagaimanapun aku bersyukur kerana cuma demam biasa dan bukan terkena virus Influenza A (H1N1). Mungkin rutin yang memenatkan sepanjang seminggu beraya di kampung membuat aku lupa hendak menjaga kesihatan diri.

Makan apa saja yang terhidang di depan mata, waktu makan tak teratur dan yang penting, keletihan mungkin menjadi sebab aku jatuh sakit. Ditambah pula salah seorang daripada adikku juga tidak sihat beberapa hari sebelum pulang ke universiti kerana demam selesema dan batuk.

Mujur aku cuma demam selesema saja tanpa batuk-batuk. Kalau tidak, entah berapa hari lagi perlu aku terperuk di rumah.

Dalam kesibukan pelbagai acara sepanjang Aidilfitri, Syawal tahun ini tambah bermakna apabila Kak Itah (kakak sulung ku) selamat melahirkan seorang cahaya mata lelaki pada hari raya yang ke-10.

Memandangkan ini merupakan kali pertama kami melalui pengalaman menanti kelahiran, rasa cemas serta teruja sememangnya tak dapat dielakkan.


Hendak dijadikan cerita, bayi dalam kandungan pula bagaikan belum puas 'bermanja' dalam perut ibunya. Walaupun sudah hampir tiba hari dijangka bersalin, masih tidak ada tanda-tanda hendak melahirkan.

Setiap kali datang menjenguk kak itah, soalan yang sama akan kami tanyakan - "sudah ada rasa hendak bersalin?" Tapi jawapannya tetap negatif.

Sebab cuti sudah habis, kami adik-beradik tak dapat menunggu sehingga kak Itah selamat melahirkan. Namun setiap hari masing-masing akan bertanya khabarnya yang terpaksa menghabiskan masa di wad selama beberapa hari sebelum bersalin kerana masalah darah tinggi.

Pada hari Selasa, 29 September 2009 akhirnya bayi lelaki yang kami nanti-nantikan selamat lahir ke dunia pada jam 6.50 petang. Kalau tidak silap, beratnya sekitar 2.7 kg semasa dilahirkan. Nama yang diberi oleh ibu dan ayah ialah Muhammad Thaqif Muzakkir B. Mohammad Toyyib.

Buat masa ini terpaksalah berpuas hati dengan setakat melihat gambar anak saudara kesayangan kami itu melalui mms dahulu. Memang hajat di hati hendak segera balik menjenguk Kak Itah dan bayinya, tetapi perlu juga menunggu cuti yang sesuai untuk pulang ke kampung.

Tak sabar rasanya hendak mencubit pipi gebu 'budak kenit' itu.


Semoga baby Thaqif membesar menjadi anak yang soleh. Aamiin.. ~ ZaidahSikun