Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Wednesday, August 26, 2009

Maha Suci Allah...

Hari ini sudah masuk hari ke-6 umat Islam menjalani ibadah puasa. Syukur alhamdulillah, Allah telah mempermudahkan aku untuk menyempurnakan puasa.

Berbanding tahun lepas, rasanya aku lebih segar kali ini. Tidak terlalu letih walaupun setelah berjam-jam menahan lapar dan dahaga. Malahan aku masih boleh berjalan jauh dengan senyuman tak lekang di bibir.

Subhanallah... Maha suci Allah yang telah memberikan aku kekuatan.


Setakat hari ini sudah 2 kali aku berbuka di luar. Itupun kerana diajak orang lain. Kalau diikutkan, aku lebih selesa berbuka puasa di rumah. Tak larat sebenarnya hendak berasak-asak di tempat awam yang selalunya tentu dikerumuni ramai orang.

Dalam bulan Ramadan, sudah menjadi kelaziman restoran atau pusat membeli-belah akan dipenuhi pengunjung - terutama menjelang waktu berbuka puasa.


Lebih kurang setengah jam sebelum waktu berbuka
, kita terpaksa bergegas ke restoran untuk mengambil tempat. Malah kalau mahukan tempat duduk yang selesa, terpaksalah datang 1 jam lebih awal. Kalau tidak, memang berputih mata jawabnya.

Selepas makan, masing-masing akan kelam-kabut ke surau pula untuk mengerjakan solat maghrib. Masa itulah timbul masalah tak cukup kain sembahyang dan surau terlalu padat dengan pengunjung.

Sebab itu aku lebih suka berbuka di rumah. Kalau terpaksa berbuka di luar, aku akan berbuka ala kadar dengan sebotol air minum dahulu, kemudian terus menunaikan solat maghrib.

Selepas selesai bersolat, barulah aku berbuka puasa dengan makanan yang lebih mengenyangkan.
Jadi tak perlu berebut-rebut dengan orang lain sama ada di tempat makan atau di surau.


"Ramadan membawa 1001 makna yang tak dapat diungkai dengan kata-kata" ~ ZaidahSikun

Saturday, August 22, 2009

Selamat Datang Ramadan

Tepat jam 7.23 malam, dengan izin Allah selamat sudah hari pertama aku berpuasa. Hari ini aku berbuka puasa seadanya saja - tiada hidangan mewah ataupun juadah dari pasar Ramadan. Cukup sekadar dengan buah tamar, air untuk membasah tekak, nasi beserta dua lauk yang sederhana.

Walaupun Kuala Lumpur meriah dengan bazaar Ramadan setiap tahun, tapi rasanya nafsu untuk aku membeli juadah berbuka puasa sudah lama malap. Sudah menjadi kelaziman aku lebih gemar berbuka puasa dengan juadah yang dimasak di rumah. Tak kira walaupun cuma nasi berlaukkan ikan masin, bagi aku itu sudah memadai.

Teringat semasa arwah abah masih ada, abah paling gemar berbuka puasa dengan buah tamar (kurma). Hari pertama berpuasa, abah akan membeli buah tamar untuk kami sekeluarga. Pendek kata, buah tamar mesti ada di atas meja untuk berbuka puasa.

Ketika Ramadan, kami sekeluarga biasa berbuka secara sederhana. Nasi dan lauk-pauk disediakan setakat apa yang termampu. Paling penting ialah makanan kegemaran kami - jemput-jemput (cucur) ikan bilis cicah sambal merah. Pasti membuat kami 8 beradik berebut-rebut ketika makan.

Entah di mana istimewanya juadah itu aku pun tak pasti, tapi yang penting itulah makanan kegemaran aku setiap kali berbuka puasa di kampung. Lumrah kalau makan beramai-ramai, walau makanan biasa saja pun boleh jadi sedap yang teramat.

Kalau teringin ke bazaar Ramadan membeli makanan, selalunya aku akan ke Taman Melawati ataupun Wangsa Maju. Tidak ada sebab yang khusus, tapi aku lebih suka ke situ kerana kedudukannya yang tak jauh dari rumah.

Tambahan pula rata-rata juadah yang dijual jarang ada yang tidak sedap. Mungkin kerana kebanyakan penjual di situ sudah biasa berniaga makanan di pasar malam.
Gerai menjual makanan berderet-deret, saujana mata memandang.

Pelbagai menu ada dijual, memang rambang mata dibuatnya
. Bau makanan amat menduga iman ketika berpuasa. Silap haribulan habis wang di dalam dompet kerana memborong juadah untuk berbuka.

Begitupun, juadah yang aku beli tetap sama saja setiap kali. Air kacang soya atau air tebu. Ayam percik, murtabak atau mungkin kuih-muih tertentu - bergantung pada keinginan masa itu.


Lazimnya aku cuma singgah di beberapa buah kedai, kemudian membeli juadah yang diinginkan.
Tak kuasa hendak membuat lawatan 'mencuci mata' dari kedai ke kedai.

"Selamat menjalani ibadah puasa kepada semua. Semoga ibadah kita diterima Allah hendaknya." ~ ZaidahSikun


Sunday, August 16, 2009

Selesema Babi setahun lagi?

(gambar sekadar hiasan)

Kira-kira 3 bulan lalu aku pernah menulis tentang influenza A (H1N1). Waktu itu perkembangan jangkitan di Malaysia masih di peringkat awal. Cuma terdapat kes-kes import, belum ada sebarang kes tempatan, apatah lagi kes yang melibatkan kematian.


Tetapi akhir-akhir ini apabila aku membaca surat khabar, jumlah keseluruhan kes H1N1 semakin mencanak naik mengalahkan cendawan tumbuh selepas hujan.
Setakat jam 9.00 pagi tadi saja seramai 213 pesakit H1N1 sedang dirawat di wad. 33 lagi dirawat di ICU.

Apabila keluar dari rumah, di dalam LRT atau di jalan raya aku lihat semakin ramai orang memakai topeng (surgical mask).
Tidak kira sama ada pejalan kaki, pengguna LRT, pemandu jentera berat, penjual makanan, pekerja bank, pelajar universiti, mahupun murid-murid sekolah.

Ramai yang mula prihatin tentang kepentingan memakai topeng. Pemandu bas pun tak ketinggalan - hanya nampak sepasang mata saja ketika memandu.


Setiap kali melihat semakin ramai orang memakai topeng sepanjang masa di dalam LRT, aku terasa seolah-olah udara semakin menyesakkan. Tanpa disedari aku selalu saja menahan diri dari bernafas. Risau tak semena-mena sebaik saja melihat orang lain memakai topeng.

Ada masanya aku akan menutup hidung dengan tudung yang ku pakai. Keluar saja dari LRT atau bas, secepat kilat terus mencapai 'instant hand sanitizer' di dalam beg - basuh tangan lebih 10 kali sehari. Langkah seterusnya, mungkin terpaksa pula aku memakai mask kalau hendak ke destinasi yang lebih jauh dan sesak.

Ya Allah, bukan mereka saja yang panik malah aku pun ikut begitu juga.


Sejak kes pertama Influenza A (H1N1) dilaporkan di Malaysia, aku sudah mengagak keadaan begini akan berlaku kalau langkah pencegahan awal tak dilaksanakan secara serius.

Bak kata orang, kalau musuh dalam jumlah kecil senang juga hendak dihapuskan. Tapi kalau sudah berpuluh-puluh, beratus-ratus ribu jumlahnya (lagi-lagi dalam bentuk virus) - tentu mustahil mahu dicegah dalam jangka masa singkat.


Jika diperhatikan ramai di antara kita tidak tahu banyak tentang virus yang sedang popular ini. Kita kurang faham dengan apa yang sewajarnya dilakukan di peringkat persediaan ketahanan badan dan pencegahan hingga akhirnya ramai yang menjadi korban.

Ditambah pula dengan kerajaan yang seolah-olah sudah kebuntuan mencari jalan keluar, sedikit pun tidak dapat mempersiapkan rakyat untuk berdepan dengan virus
pandemik ini.

Meskipun begitu tetap harus diingat, sikap terburu-buru ke hospital untuk melakukan ujian pengesahan jangkitan Influenza A (H1N1) bukanlah langkah yang paling bijak.


Dalam keadaan sekarang, hospital secara tidak langsung mampu menjadi induk kepada penyebaran virus memandangkan di situlah tempat pesakit-pesakit Influenza A (H1n1) dikuarantin. Di situ juga tempat berkumpulnya ramai individu yang mungkin telah dijangkiti.


Jadi sekiranya mengalami demam yang tak begitu serius, lebih baik jika menjalani pemeriksaan kesihatan di klinik-klinik swasta saja. Berehat di rumah sampai sihat sepenuhnya juga adalah alternatif yang terbaik.

Berlebih-lebih lagi kepada mereka yang mempunyai masalah kesihatan, ibu-ibu mengandung serta kanak-kanak - kurangkan aktiviti di luar rumah kerana ia boleh mendedahkan diri kepada pelbagai virus yang memudaratkan seperti H1N1.


---------------------------

Sekuat manapun kita cuba menafikan, hakikatnya keadaan sekarang semakin menghampiri darurat. Semua orang hanya mampu bertahan sementara menunggu vaksin.

Kerajaan pula telah mengumumkan keadaan sekarang mungkin akan berterusan sehingga sekurang-kurangnya 6 bulan hingga setahun lagi. Dalam pada itu, dianggarkan 5 juta orang atau 20 peratus lagi
rakyat negara ini berisiko dijangkiti sekiranya pencegahan gagal dilaksanakan secara menyeluruh. Jadi bagaimanakah agaknya nasib kita selepas ini?

Influenza A (H1N1) sememangnya amat menakutkan bagi kebanyakan kita, tak ketinggalan aku sendiri. Ia merupakan virus yang masih baru, gabungan di antara genetik virus influenza babi, burung dan manusia, tiada vaksin dan semua orang tiada daya ketahanan kepada jangkitannya.
Seolahnya jentera pembunuh yang dikerah setiap hari untuk mencari mangsa.

Ada desas-desus mengatakan bahawa virus ini lahir di makmal dan merupakan konspirasi kapitalis yang ingin mengaut keuntungan - dilakukan dengan cara mengurangkan jumlah penduduk dunia dan mengawal genetik.*

Ringkasnya, kita telah diserang oleh keganasan biologi
(bioterrorism). Kaum kapitalis multinasional ini ingin memerangkap kita dengan melepaskan virus, bertujuan untuk mengurangkan penduduk dunia serta menjual ubatan demi keuntungan.*

Teori itu masuk akal juga kalau difikir-fikirkan. Ini kerana Influenza A (H1N1) tidak sama dengan selesema babi biasa. Lagipun, adakah pencampuran genetik virus influenza babi, burung dan manusia begitu mudah berlaku secara semula jadi tanpa bantuan makmal?


Tidak kira sama ada teori itu benar atau tidak, hakikatnya apa yang mampu kita lakukan sekarang hanyalah berusaha, berdoa dan bertawakal kepada Allah.


Kerana setiap sesuatu itu tak akan berlaku tanpa izin Allah.
Malah sehebat manapun kekuatan manusia dan jenteranya, tetap tidak ada yang dapat menandingi kehebatan Allah S.W.T.

"Hanya kepada Allah kita memohon perlindungan" ~ Zaidah Sikun

* Rujukan: http://www.malaysiakini.com/news/110426 - "H1N1 konspirasi kapitalis buat duit - Hishamuddin Rais"

Saturday, August 8, 2009

Jerebu oh jerebu..

Sesekali berada di luar rumah, terasa juga sesaknya nafas akibat asap dan jerebu tebal. Serta-merta kepala turut merasa sakit disebabkan fungsi pernafasan yang tidak begitu lancar.

Disebabkan itu terpaksalah aku berkubu di dalam rumah untuk beberapa hari. Itu pun tak dapat hendak membuka tingkap atau pintu sentiasa kerana perlu mengelak udara tidak sihat menerobos masuk.


Kalau diikutkan di dalam fikiran sudah aku tetapkan untuk berjoging dua kali setiap minggu. Tetapi minggu ini nampaknya apa yang dirancang terpaksa ditangguh lagi. Cuaca agak teruk, udara pula tidak sihat... teramat tidak sesuai untuk aku keluar beriadah.

Antara sedar atau tidak, hakikatnya Kuala Lumpur sudah tidak lagi aman seperti dulu.

Mungkin 10 tahun dulu bandaraya besar ini memang telah sedia ada kaya dengan jalan-jalan sesak, kawasan perumahan, bangunan pencakar langit dan puluhan ribu kenderaan. Tetapi keadaan hari ini ternyata lebih buruk dari hanya sekadar pembangunan pesat.


Pembangunan tidak dapat dielakkan, tetapi perlukah kita menghirup jerebu setiap hari atau memakai topeng pernafasan sepanjang masa demi pembangunan?

Itu persoalan yang selalu bermain di fikiran 'golongan biasa-biasa' seperti aku. Kuala Lumpur sememangnya syurga membeli-belah - macam-macam ada jika dibandingkan kawasan kampung atau bandar-bandar kecil. Tetapi apabila dipandang dari sudut lain pula, bandaraya ini sebenarnya miskin dengan keindahan alam semula jadi.

Jarang sekali dapat melihat bintang-bintang di langit pada malam hari di Kuala Lumpur. Langit bagaikan kosong sepanjang malam. Yang dapat aku lihat lazimnya hanyalah sinaran cahaya dari lampu-lampu tepi jalan dan bangunan-bangunan. Sedihnya menjadi aku pada ketika ini.

Ketika berada di pekan Sauk, Kuala Kangsar bulan lalu, aku dapat merasakan 'kemewahan' yang tiada ternilai di pekan kecil itu. Jauh dari pembangunan pesat, keadaan di situ masih lagi ala-ala pekan koboi. Hanya terdapat beberapa deretan kedai, masjid, pejabat pos, klinik kesihatan dan sebuah balai polis. Rata-rata penduduk hidup bersederhana saja.

Walaupun tiada bangunan pencakar langit, aku tetap seronok setiap kali dapat melihat air sungai jernih mengalir serta pohon-pohon hijau yang tinggi merendang. Jalan raya di kawasan itu juga tidak sibuk, malah kebiasaannya lengang terutama selepas lebuhraya berdekatan siap dibina.

Sebelum ini tak pernah langsung terlintas di fikiran aku untuk bermastautin di kawasan kampung. Tetapi kebelakangan ini hati makin kuat mendesak untuk tinggal jauh dari kesibukan dan pencemaran di kota.

Sayangnya masih terlalu banyak perkara lain yang terpaksa didahulukan sebelum dapat berpindah ke kampung. Terpaksalah bersabar dulu dengan apa yang ada sekarang.

Apakan daya... ~ ZaidahSikun

Sunday, August 2, 2009

LBP after my 31st birthday

Sebagai manusia biasa kita tidak mempunyai kuasa untuk kekal sihat selama-lamanya. Hari ini kita mungkin mampu berlari laju dan bergelak ketawa, tetapi apa yang tersurat pada masa depan tak dapat hendak kita ramalkan. Kita mungkin jatuh sakit pada bila-bila masa.

Ya, sememangnya menghargai kesihatan itu sangat penting. Akan tetapi kebelakangan ini aku mula sedar bahawa menghargai saja sebenarnya masih belum cukup.

Tak cukup dengan sekadar menjaga pemakanan, tidak merokok dan tidak mengambil minuman beralkohol. Menghargai kesihatan diri juga bermakna kita perlu menguruskan tekanan dengan baik, menjalani kehidupan sosial yang sihat dan yang penting sekali kita perlu bersenam.

Segalanya bermula sejak sebulan yang lalu. Beberapa minggu sebelum menerima berita sedih tentang kematian bapa saudara, aku tiba-tiba mengalami sakit pinggang yang agak teruk. Setiap kali bangun dari tidur, bahagian pinggang akan berasa sakit hingga menyukarkan aku untuk mengambil wuduk dan bersolat.

Dalam menahan sakit, aku gagahkan juga untuk menjalani rutin harian seperti biasa. Ketika menghadiri kenduri arwah pun, sakit pada pinggang masih terasa. Seksa sungguh rasanya apabila terpaksa membongkok semasa membantu mengangkat hidangan dan pinggan mangkuk.

Walaupun pada masa ini kesakitan yang ditanggung sudah berkurang, aku dapat merasakan bahawa kebelakangan ini tahap kecergasan dan kesihatan aku tidak seperti biasa. Mungkin disebabkan oleh faktor peningkatan usia, angin dalam badan ataupun mungkin kerana sekarang aku sudah tidak seaktif dulu.

Baru-baru ini seorang teman mengadu mengalami sakit pinggang yang agak serius. Selain itu ramai juga yang mengaku sakit-sakit pada bahagian pinggang.

Mungkinkah kerana kedudukan badan yang tidak betul semasa duduk menghadap komputer di tempat kerja ataupun kerana masalah tekanan yang melampau?

Jawapannya cuma ada pada seorang doktor. Aku bagaimanapun masih belum membuat pemeriksaan di mana-mana pusat perubatan. Buat masa ini aku lebih senang mengambil ubat penahan sakit apabila kesakitan agak serius, membuat senaman khusus untuk kesihatan pinggang, selain berjoging ke taman permainan apabila ada masa.

Berjoging setelah hampir 2 tahun tidak berbuat demikian memang agak sukar pada mulanya. Terasa badan agak berat dan lutut terasa sakit, membuat aku tak dapat berjoging lama. Kalau dulu aku dapat berjoging tanpa sebarang masalah, sekarang sudah terasa tua sebelum waktunya - pinggang dan sendi-sendi sakit semua.

Begitupun, bersenam sememangnya memberi manfaat kepada tubuh badan. Selepas 1 jam aku melakukan senaman dan berjoging, badan terasa lebih ringan. Sakit pada pinggang berkurangan, malah pernafasan juga terasa lebih lancar. Syukur alhamdulillah, semuanya berlaku dengan izin Allah.

Mungkin apa yang aku lalui tak sama dengan apa yang dilalui oleh teman-teman lain. Tetapi hakikatnya bersenam itu sangat penting untuk kesihatan badan dalam jangka masa panjang. Jadi bersenamlah dari sekarang, terutama apabila kita mula merasakan perubahan pada kecergasan diri.

Don't let age consume your health ~ ZaidahSikun