Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Tuesday, July 28, 2009

A day to remember : SMVPJB 94/95 reunion


3 hari lepas, sepertimana yang dirancang semenjak berbulan-bulan lalu, majlis jejak kasih bekas pelajar SMVPJB sesi 94/95 akhirnya terlaksana.

Jujurnya fikiran aku beberapa hari sebelum majlis agak bercelaru. Banyak perkara berlaku sepanjang bulan ini, membuat aku kurang semangat hendak datang ke majlis itu. Masalah datang satu persatu... kadang-kadang terasa seperti tak tertanggung.

Tapi apabila memikirkan tentang kawan-kawan lama yang sudah lama tak berjumpa, aku membulatkan tekad untuk hadir. Lagipun peluang seperti ini tak datang selalu. Mungkin inilah kesempatan untuk aku gembira semula.

Semasa sampai di majlis, aku berasa agak janggal. Susah juga rupanya hendak memulakan perbualan dengan teman yang sudah lama tidak berjumpa. Begitupun kerancakan sembang mula terasa apabila seorang demi seorang teman muncul bertegur sapa sambil tersenyum manis.

Tak dapat digambarkan dengan kata-kata suasana ketika itu. Lebih 10 tahun tak berjumpa, kebanyakan di antara mereka sudah banyak berubah.

Kebanyakannya sudah berkeluarga, mempunyai kerjaya masing-masing dan menetap di merata tempat berbeza. Ada yang sanggup datang dari jauh, membuat hati rasa amat tersentuh.

Walaupun bufet telah sedia untuk dinikmati, rata-rata di antara kami sebenarnya lebih banyak bersembang sesama sendiri dan merakamkan gambar kenangan.

Suasana waktu itu cukup meriah... kedengaran gelak tawa di sana-sini. Terlalu banyak perkara yang hendak ditanyakan. Masing-masing rancak bersembang hingga langsung tidak mempedulikan pelayan-pelayan restoran dan mata-mata yang memandang.


Selepas sesi bertukar cerita mulai reda, teman-teman penganjur lalu memulakan sesi kuiz dan cabutan bertuah untuk memeriahkan majlis. Hadiah-hadiah semuanya ditaja oleh kami sendiri, namun tetap meriah kerana ramai yang begitu 'sporting' untuk menjawab soalan.

Setiap yang hadir membawa pulang sekurang-kurang 2 hadiah, iaitu hadiah cabutan bertuah dan juga cenderahati istimewa dari teman-teman yang bermurah hati menaja.

Kalau hendak diikutkan, majlis sebenarnya berakhir sekitar 4.30 petang. Begitupun, ramai yang masih rancak bersembang sehingga lewat petang. Aku pula membuat keputusan untuk beredar pada jam 5.45.

Rasanya tak keterlaluan kalau aku andaikan, ramai di antara kami pulang dengan senyuman petang itu. Masih ramai lagi bekas pelajar SMVPJ sesi 1994/95 yang tak dapat ditemukan, namun kehadiran hampir 30 orang pun sudah cukup melebihi jangkaan.

Bagi aku sendiri meskipun agak keletihan, hati tetap gembira kerana dapat berjumpa dengan kawan-kawan lama. Terasa seperti balik ke zaman sekolah pula... sewaktu masing-masing berusia 17 tahun. Tak sabar rasanya menunggu 'reunion' seterusnya. Bila agaknya dapat bertemu lagi.

Koleksi Foto :
Terima kasih kepada Sue, KA, Farid & As @ facebook.com


Sunday, July 26, 2009

Julai 2009 dalam kenangan...


7 bulan yang lalu pada malam tahun baru, aku merasa sangat aman. Dentum-dentam percikan bunga api langsung tidak mengganggu perasaan. Pertama kali dalam seumur hidup aku berasa teramat tenang pada malam tahun baru.

Pada masa itu entah mengapa hati semacam mengembara jauh. Dalam setiap nafas yang dihela, aku dapat merasakan betapa perit dugaan yang bakal ditempuh tahun ini... seolah-olah ada sesuatu yang besar sedang menunggu di depan.


Namun apa yang mampu aku lakukan ketika itu hanyalah berdoa. Semoga Allah memberikan aku kekuatan iman dan fikiran untuk mengharungi segalanya yang telah ditakdirkan kepada ku.


Sesungguhnya masa berlalu begitu pantas. Diam tak diam, setengah tahun pertama sudah berlalu. Memang tahun ini lebih banyak menduga iman bagi kebanyakan di antara kita.

Kerjaya, kehidupan peribadi, kesihatan, kewangan, keluarga dan persahabatan, semuanya teruji dalam satu masa. Banyak kepedihan yang terpaksa dilalui sendiri.


Genap seminggu selepas pemergian Siwo lebih 2 minggu lalu, aku kehilangan seorang lagi insan yang penting dalam hidup ku . Bertubi-tubi dugaan yang datang... lebih ramai insan yang aku kenal pergi meninggalkan aku. Terasa dunia seakan-akan amat menyesakkan.


Saat menyaksikan jenazah dikebumikan di dalam liang lahad, aku sekali lagi menjadi sayu.


Di dalam hati berkata aku, "Wahai saudara, kita tak akan dapat berjumpa lagi...

"Kita kini hidup dalam 2 dunia yang berbeza...

"Namun aku akan selalu mendoakan kesejahteraan mu.

"Semoga berbahagia di alam sana, di sisi Allah yang Maha Pengampun."

"Al-Fatihah" ~ ZaidahSikun

Tuesday, July 14, 2009

Erti sebuah kematian


Khamis, 9 Julai yang lalu aku menerima berita yang sangat menyentuh hati untuk kami sekeluarga. Keadaan waktu itu tak ubah seperti 4 tahun lalu, semasa arwah abah pergi meninggalkan kami.

Namun kali ini hatiku bagaikan kosong. Tidak ada emosi sama sekali sewaktu berita pemergian Siwo dikhabarkan kepadaku.


Ketika sampai di rumah emak, aku diberitahu yang Siwo menghembuskan nafas terakhir sekitar jam 4 petang, setelah beberapa hari tidak sedarkan diri.

Sejujurnya aku langsung tidak tahu menahu yang Siwo sebenarnya menderita penyakit tibi sejak berminggu-minggu yang lalu. Aku cuma tahu yang Siwo ditahan di ICU beberapa hari sebelumnya.


Menerima khabar itu membuat hatiku sayu tiba-tiba. Terkilan yang amat sangat kerana terlalu lambat menjenguk Siwo, sedangkan hati sudah lama mendesak.

Pada hari pengebumian, aku hanya mampu memandang sekujur tubuh Siwo dari jauh. Suasana rumah Siwo terasa sepi sekali hari itu. Hanya kedengaran bunyi derap kaki dan suara bacaan tahlil dari ruang tamu rumah.

Tersentuh rasa hati sebaik saja memeluk ibu saudara dan sepupu-sepupu yang masing-masing berwajah sugul.

Ketika ibu saudara cuba mengatakan sesuatu dalam esak tangisnya, air mataku mula bergenang. Aku langsung tak dapat memahami apa yang hendak disampaikan, namun kesedihan yang menggunung di hatinya seolah-olah meresap jauh ke dasar hati ini.

Pada saat itu aku benar-benar sedar tentang hakikat putaran dunia yang diciptakan Allah. Setiap detik, setiap ketika... akan ada kelahiran dan juga kematian yang tak mampu hendak kita elakkan.

Yang sihat akan jatuh sakit. Yang kecil menjadi dewasa... dan yang tua akan pergi meninggalkan kita. Demikian itu putaran alam... sehinggalah sampai giliran kita pula untuk menghadapi kematian.

Semoga Allahyarham Sarmin B. Omar ditempatkan di syurga bersama orang-orang yang beriman. Al-Fatihah. ~ ZaidahSikun

*Siwo = gelaran untuk pakcik atau makcik dalam bahasa jawa

Tuesday, July 7, 2009

Romantika de PD

Baru-baru ini aku berpeluang mengikut seorang teman, yang juga merangkap 'majikan' tak rasmi sejak aku menjadi juru gambar sepenuh masa. Ringkasnya, aku ditaja untuk mengikuti percutiannya bersama teman-teman sekerja ke Teluk Kemang, Port Dickson (PD). Tetapi bukan untuk suka-suka bercuti kerana aku digaji untuk mengambil gambar.


Walaupun datang bekerja, dapat juga aku bergembira sewaktu di sana. Sepanjang perjalanan ke Port Dickson, aku 'membuta' saja kerana terlalu mengantuk tidak cukup tidur malam sebelumnya. Ditambah pula dengan sarapan nasi lemak ayam goreng pagi itu. Bertambah mengantuklah mata yang memang sudah sedia ada layu.

Sebelum sampai ke banglo yang disewa, kami singgah makan tengahari di sebuah kedai makan yang agak tradisional. Kedai makan di kawasan kampung saja, tapi menyeronokkan kerana dapat mencuci mata dengan persekitaran yang menyegarkan sambil menjamu selera. Nasi putih dengan ikan goreng, sayur kangkung dan telur masin... sudah cukup membuat perutku gembira.

Petang itu 'majikan' dan teman-temannya membuat keputusan untuk menjenguk kawasan pantai yang berada tak jauh dari banglo tempat kami menginap. Lebih kurang dalam 10-15 minit berjalan untuk sampai ke kawasan pantai.

Ketika mula-mula tiba, mereka sekadar bermain-main di gigi air. Tapi akhirnya masing-masing teruja untuk membasahkan diri. Selaku juru gambar, aku setakat bermain-main saja dengan ombak yang agak kuat ketika itu. Sesekali aku akan mengambil gambar 'candid' mereka yang begitu gembira berkubang di pantai. Macam-macam gelagat mencuit hati dapat dirakamkan.

Aktiviti malam hari sudah tentulah sesi makan-makan. Tak sah rasanya kalau bercuti di kawasan pantai tanpa mengadakan 'barbeque'. Pelbagai makanan sedia untuk dipanggang. Dari ayam hinggalah lala dan jagung, semua ada. Rasanya berat badan sendiri pun sudah naik disebabkan terlalu banyak makan sepanjang dua hari di PD.

Malam itu aku tak lena tidur. Mata agak cerewet sedikit, sesetengah tempat akan membuat aku resah dan susah hendak lelap.

Oleh sebab tak dapat tidur lena, aku bangun agak awal keesokan paginya. Kebetulan di luar hujan turun agak lebat, jadi aku sekadar duduk di dapur sambil merenung ke luar rumah. Hujan merupakan kejadian Tuhan yang sangat menenangkan... Lebih-lebih lagi dalam keheningan pagi hari.


Memandangkan hati agak bosan, aku lalu menjerang air untuk dibuat air kopi. Menikmati kopi O pada waktu pagi yang dingin membuat aku teringat pula pada keenakan ubi rebus. Kalaulah dapat makan ubi rebus atau setidak-tidaknye keledek rebus panas-panas, tentu bertambah indah pagi itu.

Kami bertolak balik ke KL lebih kurang sekitar 3.30 petang. Tetapi hanya sampai menjelang jam 10 malam kerana sesat di beberapa tempat, sedang lebuhraya pula sesak sepanjang jalan ke KL. Perjalanan balik lebih memenatkan, begitupun aku gembira kerana diberi peluang untuk menyertai percutian itu.

Terima kasih kepada 'majikan' yang sudi menggaji ~ ZaidahSikun