Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Tuesday, March 31, 2009

My sister's 'Nikah' day










Alhamdulillah, Kak itah kini sah menjadi isteri kepada Mohd Toyib - abang ipar aku sekarang pada hari Jumaat, 19 Disember'08.

Tak dinafikan, perkahwinan Kak Itah memang dinanti-nantikan oleh semua orang. Sebagai anak sulung dalam keluarga, Kak Itah agak terkenal di kampung. Apatah lagi sebelum ini keluarga kami belum pernah 'menerima menantu', tentu semua orang gembira apabila kak itah akhirnya bertemu jodoh.

Bertahun-tahun khabar ini kami nantikan, aku yakin emak merupakan insan yang paling gembira. Akhirnya beban emak berkurang, tidak perlu lagi berdepan dengan karenah orang kampung dan sanak saudara yang asyik bertanya tentang status Kak Itah.

Majlis pernikahan Kak Itah dibuat secara sederhana saja. Tapi tetap meriah dengan kehadiran sanak saudara yang agak ramai. Malam sebelum majlis nikah, diadakan kenduri doa selamat. Pada petang keesokan hari, barulah diadakan majlis akad nikah di masjid berdekatan.

Walaupun serba ringkas, tanpa adanya jemputan dari kalangan penduduk kampung dan teman-teman, kami sekeluarga tetap bertungkus-lumus menjayakan majlis pernikahan Kak Itah. 7 orang adik beradik kami (tak termasuk Kak Itah) terasa masih tidak cukup untuk menguruskan begitu banyak perkara dalam masa yang singkat. Kami masing-masing tidak 'menang tangan' menguruskan itu dan ini.

Lewat petang barulah kami semua dapat merehatkan badan. Alhamdulillah, semuanya berjalan lancar meskipun itu merupakan kali pertama keluarga kami mengadakan majlis pernikahan. Pengalaman yang menyeronokkan, penuh tekanan dan memenatkan, tapi dalam masa yang sama kami gembira dengan status baru Kak Itah.

Semoga Kak Itah hidup bahagia bersama suami tersayang. Aamiin...



Missing You




My Family










Nama Bapa: Sikun Bin Omar
Nama Ibu : Sitinah Bt Mokmin
Bil. Adik-beradik: 8 orang (6 perempuan, 2 lelaki)
Kampung Halaman: Kg Baru Sawah Ring, Muar (Johor)


8 orang adik-beradik, mungkin bunyinya agak ramai bagi sesetengah orang. Belum cukup untuk menjadi satu pasukan bola sepak, tapi sudah memadai untuk menambahkan meriahnya suasana keluarga kami.

Sewaktu kecil, kami selalu berebut ketika makan 'berkat' yang abah bawa balik dari kenduri. 8 orang sudah cukup membuat mak dan abah runsing setiap kali kami bertengkar. Begitulah lumrah hidup dalam hubungan adik-beradik. Ada masa gembira bersama, ada masanya saling bermasam muka, berkecil hati dan bertengkar.

Sesekali balik kampung, suasana rumah yang lazimnya sunyi menjadi riuh seketika. Kami akan berkumpul di dalam bilik, bercerita itu dan ini. Terlalu banyak perkara ingin dikongsikan. Emak dan abah pun sudah cukup masak dengan karenah kami adik-beradik.

Walaupun ketika kecil kami hidup sederhana, jarang sekali emak dan abah mengingatkan bahawa kami keluarga miskin. Ada masanya kami tak punya duit untuk membeli makanan di kantin. Tidak dapat makan hidangan yang enak dan sempurna. Malah ada kalanya kami tidak berduit hendak membayar yuran sekolah. Tapi kami adik-beradik tetap meneruskan pelajaran dengan bersungguh-sungguh.

Pengorbanan emak dan arwah abah terlalu banyak dalam hidup kami adik-beradik. Terlalu banyak kepahitan yang terpaksa dilalui membuatkan kami amat menyayangi emak dan arwah abah.

Terima kasih emak dan abah... kerana membawa kami 8 beradik ke dunia ini.

Monday, March 30, 2009

what my JUNE Birthday says about me:

Thinks far with vision. Easily influenced by kindness. Polite and soft-spoken. Having ideas. Sensitive. Active mind. Hesitating, tends to delay. Choosy and always wants the best. Temperamental. Funny and humorous. Loves to joke. Good debating skills. Talkative. Daydreamer. Friendly. Know how to make friends. Able to show character. Easily hurt. Prone to getting colds. Loves to dress up. Easily bored. Fussy. Seldom shows emotions. Takes time to recover when hurt. Brand conscious. Executive. Stubborn.

Greatest Challenge


Thursday, March 26, 2009

What makes me feel good

Setiap orang tentu akan mengalami tekanan. Aku begitu juga. Memang aku bersalah kerana membiarkan diri menjadi mangsa tekanan sebelum ini. Pada waktu itu aku masih mencari arah tuju.

Aku seperti pengembara yang sesat di jalan terang. Mempunyai kerjaya yang dianggap bagus, gaji tetap setiap bulan, malah saudara-mara juga mengagumi pencapaianku, tapi mengapa aku langsung tidak gembira?


Bohong kalau aku katakan aku sama sekali tidak tertekan sekarang. Hidup manusia tak akan dapat lari dari dugaan dan tekanan. Setidak-tidaknya aku masih boleh tersenyum walaupun bekerja dalam tekanan. Aku tertekan setiap kali orang lain menyebut tentang kerja tetap kepada aku. Tertekan apabila orang lain seakan memperlekeh jalan hidup yang aku pilih.

Memang aku hilang semangat kadang kala. Tapi aku nekad untuk meneruskan perjalanan. Tidak ada jalan untuk aku berpatah balik. Jujurnya aku masih belum dapat melihat 'cahaya' di hadapanku. Semuanya masih samar-samar, membuatkan aku bimbang memikirkan apa yang menunggu di hadapan.

Begitu pun, aku gembira dengan setiap detik yang telah ku lalui selama ini. Hidupku sekarang jauh lebih baik, lebih teratur berbanding sewaktu bekerja makan gaji.

Aku tidak memperoleh gaji bulanan yang tinggi. Tidak ada pangkat atau gelaran hendak dibanggakan. Tapi aku merasai ketenangan dan menjalani hidup sepertimana yang aku mahukan. Bukan dengan cara yang diinginkan oleh orang lain kepada aku.

Allah sentiasa mencukupkan rezeki ku selama ini dan aku bersyukur. Sesungguhnya aku amat terharu dengan kasih sayang yang Allah berikan. Aku benar-benar ingin mencari apa yang ditakdirkan Allah kepadaku.

Terlalu banyak perkara telah aku tinggalkan selama ini. Aku ingin mencarinya semula.

~ Carilah dirimu yang sebenar dan kamu akan hidup bahagia ~ Zaidah Sikun


Tuesday, March 24, 2009

3 perkara dalam cinta sejati

1. Dulu penting, sekarang tidak lagi

Perkara-perkara yang selama ini sangat penting bagi kamu, sekarang tidak lagi menjadi perkara utama. Kamu dapat menerima segalanya tentang si dia - rupa dan penampilan sederhana, tidak kaya atau pendidikan yang tidak setaraf. Kamu tetap ingin berada di sampingnya, walaupun si dia bukan cita rasa kamu.

Bukan kerana kemaruk cinta, tapi kerana kamu menilai si dia dari keindahan hati budi dan iman. Tak semua orang mampu menilai kasih sayang dengan 'mata hati'. Kamu memang bertuah jika mampu berbuat begitu.

2. Kekurangan bukan lagi masalah

Dalam percintaan mahupun perkahwinan, tentu ada turun naik pada graf kasih sayang. Keadaan mungkin tak seindah waktu mula-mula bercinta. Semua kekurangan si dia nampak semakin ketara di mata kamu. Selepas berkahwin atau bercinta dalam tempoh yang agak lama, mungkin kamu dan si dia sama-sama tidak kekok menunjukkan sikap sebenar. Kerana itu kamu berasa sedih, tidak gembira dan berasa kurang dihargai. Si dia juga mungkin begitu.

Tetapi bagi kamu yang benar-benar tulus menyintai, tentu dapat bangkit dari perasaan negatif ini. Kamu perlu berusaha menerima kelemahannya dan berusaha untuk memperbaiki keadaan kerana kamu juga punya kekurangan. Setiap manusia selalu inginkan kesempurnaan, tapi kesempurnaan itu tidak ada pada manusia. Hanya milik Allah S.W.T.

3. Pengorbanan itu kasih sayang

Cinta sentiasa memerlukan pengorbanan. Kamu mengorbankan kebahagiaan diri demi si dia. Bersabar dengan dugaan yang melanda perhubungan. Begitu juga si dia yang sanggup berkorban hampir apa saja untuk melihat kamu tersenyum. Pernahkah kamu berusaha menghargai pengorbanan?

Ada masanya kita merasakan diri kita sudah banyak berkorban untuk orang lain. Benarkah begitu ataupun kita sebenarnya cuma bersikap pentingkan diri? Bagi orang yang ikhlas menyayangi, tentu akan dapat melihat pengorbanan insan lain dan menghargainya. Kamu patut rasa bertuah kerana berada di samping seseorang yang sentiasa ingin melihat kamu bahagia.


~ Cinta adalah nikmat teragung dari Allah yang Maha Esa ~ Zaidah Sikun



Monday, March 23, 2009

Ari Lasso & Bunga Citra Lestari ~ Aku dan Dirimu

Tiba saatnya kita saling bicara
tentang perasaan yang kian menyiksa
tentang rindu yang menggebu
tentang cinta yang tak terungkap


Sudah terlalu lama kita berdiam
tenggelam dalam gelisah yang tak tereda
memenuhi mimpi-mimpi malam kita


Duhai cinta ku, sayang ku lepaskanlah
perasaan mu, rindu mu seluruh cinta mu
dan kini hanya ada aku dan diri mu
sesaat di keabadian


Jika sang waktu bisa kita hentikan
oh dan segala mimpi-mimpi jadi kenyataan
meleburkan semua batas
antara kau dan aku
kita…




Impian dan khayalan

Menulis semula selepas 2 tahun tidak menulis apa-apa memang sedikit janggal. Sudah agak lama aku tidak menulis untuk majalah atau diari. Sekali-sekala mencuba, aku berhenti sekerat jalan. Begitu susah untuk aku melengkapkan sebuah cerita. Sedangkan dulu aku boleh menghabiskan masa berjam-jam mencurah rasa hati di dalam diari.

Walaupun begitu susah untuk kembali menulis seperti dulu, hakikatnya aku sentiasa menulis. Tapi cuma dalam hamparan hati dan fikiran. Hubungan aku dan dunia penulisan tak ubah seperti pasangan kekasih yang terpisah. Zahirnya saja tidak bersama, tapi di jiwa tetap bersatu.

Idea untuk menulis novel mencurah-curah kadang kala. Aku bersyair di dalam hati. Bersastera dalam fikiran. Namun tak pernah jadi senaskhah novel. Mengapa agaknya?

Blog ini adalah titik permulaan kepada 'kelahiran semula' Zaidah Sikun di bidang penulisan. Mungkin belum mampu menghasilkan karya-karya agung, tapi cukup sekadar untuk melepaskan rindu.

~ Ingati aku walau sekadar di dalam mimpi ~ Zaidah Sikun