Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Thursday, November 10, 2011

Lalat longkang?


Sejak kebelakangan ini aku dapati semakin banyak pula lalat di dapur dan bilik air rumah. Bukan lalat biasa, tapi sejenis lalat kecil yang perlahan saja terbangnya. Kalau sikit taklah aku peduli, tapi apabila sudah banyak rimas sungguh memandangnya. Pernah sekali masuk ke mata. Aduh, pedih mata (dan sakit jiwa) dibuatnya!

Tak pasti pula apa namanya, tapi yang pasti bukan agas atau lalat biasa. Kalau di internet serangga kenit ini dipanggil drain flies (kalau diterjemahkan kepada bahasa Melayu namanya - lalat longkang?). Lalat jenis ini lebih kurang sama rupanya dengan lalat yang biasa kita lihat menghurung buah-buahan tempatan seperti pisang.

Pada mulanya aku tak ambil pusing langsung tentang kewujudannya. Tambahan lagi masa itu jumlahnya sangat sedikit. Macam comel juga sekali pandang. Tetapi lama-kelamaan, makin beranak-pinak pula. Dapur, ruang makan, ruang tamu dan bilik tidur semuanya menjadi tumpuan serangga ini. Cuma jumlahnya saja tak sebanyak yang berkumpul di bilik air dan sinki.

Kalau ikutkan hati baik, aku memang tak mahu 'membunuh'. Namun nampaknya sudah tak banyak pilihan. Macam-macam kaedah telah aku guna untuk menghalaunya secara terhormat, tapi masih tak berkesan. Mencuci tandas dan sinki, meletakkan ubat gegat dalam bilik air langsung tak membantu. Ada masanya aku menghabiskan masa melibas lalat menggunakan tuala semasa di bilik air. Tapi tak berkurang pun jumlahnya.

Semburan serai wangi pun tak berkesan, melainkan aku sembur padanya bertubi-tubi - lagaknya seperti pembunuh upahan.


Aerosol pembunuh serangga tak pernah aku gunakan sebab walaupun mungkin berkesan, tapi rasanya tak begitu mesra alam. Lagi pun dari dulu aku memang tak tahan dengan baunya - menyesakkan nafas!

Oleh sebab tak ada cara yang betul-betul berkesan, untuk sementara aku gunakan teknik semburan ekstrak serai wangi (yang sekarang ni senang didapati di pasar raya). Dalam masa sama merajin-rajinkan diri menyelongkar internet, kalau-kalau ada cara yang lebih sesuai.

Sudah aku cuba menyiramkan lubang sinki dengan air panas, tapi tak nampak apa-apa perubahan positif pun. Cuma meletakkan lemon potong saja yang nampaknya macam berhasil. Mungkin sebab ia tak suka pada bauan sitrus.

Hari ini aku terbaca dalam sebuah laman forum online supaya menggunakan peluntur atau baking soda untuk membersihkan longkang dan saluran sinki - sebab tempat yang panas dan lembap adalah kegemaran serangga kenit ini untuk membiak.

Tong sampah harus dari jenis yang bertutup dan dikosongkan selalu, maksudnya sampah tak boleh diperam lama-lama. Sisa makanan pada sinki pun mesti selalu dibersihkan.

Banyak juga dapat aku pelajari daripada apa yang berlaku sekarang. Ini peringatan untuk diri-sendiri; supaya meningkatkan lagi kerajinan membersihkan rumah. Mungkin akan berguna untuk jangka masa panjang dan untuk sesiapa saja yang mengalami masalah sama.

"Berperang di dapur.. ^^" ~ ZaidahSikun

Photo courtesy/gambar hiasan : internet
http://www.zbestpestcontrol.com/flies.htm
http://www.pacexterminating.com/common.html

3 comments:

Elrizqo Arvel Juno said...

salam kenal...agar tidak mengganggu dalam rumah, banyak pasang jaring halus...



visit us cemilan keripik seblak basreng

Michael Sitorus, S.Kom said...
This comment has been removed by the author.
Michael Sitorus, S.Kom said...

Baking sodanya dicampur air kah atau diapakan yah mbak..?