Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Monday, August 30, 2010

Selamat jalan atuk...

Kalau tak silap perkiraan, hari ini (ketika entri ini ditulis) genap 20 hari umat Islam berpuasa. Ruginya rasa sebab tahun ini aku kurang memanfaatkan malam-malam Ramadan yang lepas.

Niat hendak memperbanyak amalan, solat tarawih dan bangun malam pun masih tak tercapai. Begitupun aku redha dengan kelemahan sendiri. Dengan izin Allah akan aku perbaiki memandangkan Ramadan masih berbaki 10 hari.

Seminggu dua lepas, aku banyak menghabiskan masa di rumah mak Muar. Tak ada suami menemani sebab si dia tak dapat balik bersama. Rasa bersalah juga kadang-kadang, tapi terpaksa juga suami ditinggal-tinggalkan.

Lama sangat aku tak menjenguk emak sejak kami berkahwin dan tinggal (sementara) di Belanda. Sekarang suami sibuk pula dengan projek syarikat yang sedang dibangunkan, jadi susah dia hendak bercuti panjang dan berlama-lama di kampung.

Demi menemani emak yang sudah lama tak berjumpa (sampai emak hampir merajuk), aku cuba menolong emak membuat kerja-kerja rumah dan menjaga atuk sebaiknya. Sejak adik ke-7 menyambung pelajaran di Uitm awal bulan lalu, fikiran emak selalu runsing.

Itu juga salah satu sebab kenapa aku meminta izin suami untuk balik kampung menemani emak sementara waktu. Lagipun hati risau memikirkan emak yang cuma tinggal bertiga di rumah.

Seminggu berada di rumah emak, sunyinya tak dapat diluah dengan kata-kata. Tidak ada facebook atau blog hendak dijenguk, tiada suami dan adik-beradik yang lain hendak memeriahkan suasana. Cuma ada emak, adik bongsu dan atuk yang sudah lama terlantar sakit - tak lagi mampu menelan makanan melainkan minum air semata.

--------------------------

Sebenarnya sudah agak lama emak menjaga atuk, sejak kesihatannya mula merosot beberapa tahun dulu. Pada mulanya atuk tak mahu berpindah dan lebih rela tinggal sendirian di rumah buruk. Tapi lama-kelamaan atuk beralah setelah dipujuk berkali-kali. Mungkin atuk tak mahu lagi hidup keseorangan selepas kematian arwah nenek.

Menjaga atuk sebenarnya tidak susah. Setahun dua tinggal bersama kami, atuk masih boleh berjalan dan makan seperti biasa - cuma kurang berselera. Atuk juga masih boleh menguruskan diri-sendiri, berbual-bual dengan anak cucu dan mendirikan solat. Namun begitu pada kebanyakan masa atuk lebih banyak tidur kerana tak kuat hendak melakukan apa-apa aktiviti.

Selang beberapa tahun, mungkin disebabkan kurang aktif kesihatan atuk terus merudum hingga ke tahap hilang terus selera makan. Badan atuk yang sememangnya kurus, tinggal tulang saja sewaktu kali terakhir kami bertemu, tapi menjaga atuk masih tetap tak terasa membebankan.

Walaupun tak sihat dan selalu mengoyakkan lampin pakai buang yang kami pakaikan, selebihnya atuk lebih banyak berbaring tidur. Ada masanya atuk minta bekas untuk membuang air kecil, minta dibawa ke bilik air, kemudian minta dibuatkan milo panas.

Seminggu lepas, atuk selalu terlupa hendak memberitahu aku dan emak apabila hendak membuang air. Oleh sebab itu selalu saja najis atuk bersepah sampai terkena pada badan dan mukanya sendiri. Bertambah sayu rasa hati melihat keadaannya. Aku tahu atuk sendiri tak ingin perkara sebegitu berlaku, tetapi daya ingatannya semakin lemah disebabkan usia yang sudah mencecah 93 tahun.

Habis seminggu, aku balik semula ke Kuala Lumpur. Walau bagaimana pun, belum cukup seminggu berada di rumah mak KL, aku mendapat berita dari adik bongsu - mengatakan atuk baru saja menghembuskan nafas yang akhir sekitar jam 8 malam pada malam Jumaat nuzul Qur'an.

Tak sangka minggu lalu adalah minggu terakhir dapat aku berbakti untuk atuk. Tak sangka juga minggu itu kami beriya-iya mengemas kawasan rumah secara tiba-tiba - rupanya sebagai persediaan menerima para tamu yang bakal membaca tahlil.

"Semoga roh atuk (Allahyarham Haji Mokmin) dicucuri rahmat dan berbahagia selalu di sisi Allah." ~ZaidahSikun

No comments: