Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Monday, August 9, 2010

No 'baju raya' this year? ~ I doubt it


Hari ini dua hari terakhir dalam bulan Sya'ban. Ahlan Wasahlan Ya Ramadan. Semoga tahun ini kita semua bakal memperoleh nikmat yang tak terhingga hebatnya daripada Allah S.W.T.

Belum lagi bermula bulan puasa, aku sudah dapat merasakan semangat Ramadan. Seperti biasa saban tahun aku belum membeli baju raya, malah tak teruja langsung hendak membelinya. Apa yang lebih penting bagi aku ialah menunaikan ibadah puasa dan mengumpul pahala yang termampu, sementara syaitan iblis dan kaum kerabatnya semua diikat.

Walau bagaimana pun, dalam rasa tak teringin langsung hendak membeli baju raya, mungkin tahun ini terpaksa juga membeli setidak-tidaknya sepasang baju kurung kain kapas (siap). Semuanya gara-gara perjanjian entah apa-apa yang aku buat (dengan diri sendiri) sejak 3, 4 tahun yang lalu. Malu hendak aku kongsikan di sini, tapi yang penting ia cuma alasan semata. Langsung tidak serius.

Seperkara lagi, hendak dijadikan al-kisah - mak mertua dan nenek (sebelah suami) sudah mulai risau melihat aku yang jarang benar memakai baju kurung. Pada suatu hari mak mertua pernah bertanya, "Kau tak ada baju kurung ke?" Aduh… bisa sungguh soalan cepu emas.

Susah juga rupanya apabila sudah bersuami ya? Mungkin kurang ayu agaknya kalau tak berbaju kurung. Hendak tak hendak terpaksa merajin-rajinkan diri membawa baju kurung barang sehelai dua apabila balik kampung - senang kalau tiba-tiba diajak menziarah saudara-mara.

Hakikatnya aku bukan begitu kronik sampai langsung tak suka berbaju kurung. Ketika masih bekerja makan gaji dulu, galak juga aku membeli kain untuk dibuat baju. Sikit sebanyak cita rasa aku dalam memilih kain boleh juga dipercayai (pada masa itulah). Tapi sekarang, usah ditanya kain mana yang cantik atau jenis kain apa yang sedang 'top' masa kini. Dijamin tak dapat aku jawab dengan markah penuh.

Selain seluar aku sebenarnya agak suka memakai baju kurung, kalau hendak dibandingkan dengan baju kebaya. Sudah puas sewaktu zaman remaja dulu melaram dengan baju fesyen dan kebaya. Apabila umur sudah masuk angka 30, rasa hendak melaram pun merudum sama.

Pendek kata, baju kurung lebih selesa dan sesuai dengan majlis apa pun. Cuma tidak sepanjang masa aku hendak memakai baju kurung. Lihat juga pada kesesuaian masa dan majlis. Kalau aku seorang cikgu atau bekerja 'gomen', tentu lebih sejuk mata mak mertua melihat aku berbaju kurung selalu. Nasib kurang baiklah sebab dapat 'photographer' sebagai menantu.

"Aku bukan wanita Melayu paling ayu.. hehe.." ~ Zaidah Sikun

No comments: