Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Monday, May 10, 2010

Welkom Nederland ~ my little home

Sampai di bumi Netherlands, perasaan yang bermain di hati masih sukar hendak digambarkan. Terlalu gembira tidak, terlalu rindukan tanah air pun tak juga. Terus terang, hati terasa sangat lapang selepas meninggalkan bumi Malaysia. Rasanya tak ubah seperti hilang segunung beban yang selama ini menekan di bahu.

Begitu banyak kecelaruan hidup perlu diharungi sebelum ini, sekarang mungkin masa yang cukup sesuai untuk aku membuka lembaran baru bersama suami. Selama lebih 30 tahun, hidup dihabiskan begitu saja di Malaysia. Akhirnya dapat juga memperbaharui kehidupan yang sebelum ini terasa semakin kosong.

Ketika tiba di lapangan terbang Schipol Amsterdam, aku dan suami terus menuju stesen keretapi untuk ke bandar Eindhoven. Jarak di antara Schipol dan Eindhoven boleh tahan juga jauhnya, tetapi kami terpaksa duduk berdekatan pintu keluar kerana terlalu banyak beg (besar) yang dibawa. Lebih senang apabila hendak turun nanti.

Ketika keretapi sampai di stesen Eindhoven, aku dengan lagaknya menolak cadangan suami supaya memakai baju sejuk. Di dalam hati menjangka tentu suhu Belanda tak sesejuk mana memandangkan musim salji sudah berlalu. Tetapi sangkaan itu nyata meleset apabila aku mula menggigil kesejukan sebaik keluar dari perut keretapi. Itulah kata orang, jangan melawan cakap suami.

Allahu Akbar, rupanya suhu ketika itu lebih kurang 3 darjah selsius - sedikit saja lagi hendak mencecah paras beku. Sejuknya aku rasakan tak dapat diluah dengan kata-kata, lebih dari sekadar mencucuk sampai ke tulang hitam. Sudahlah kami terpaksa berjalan kaki untuk sampai ke rumah sewa. Sepanjang 15 minit perjalanan, hampir beku rasanya hidung dan tangan. Kulit muka pun terasa tebal dek kerana terlalu sejuk.

Pemanas ada disediakan di dalam rumah, tetapi tak pernah cukup untuk aku memanaskan badan. Kalau tidak memakai stokin dan baju dua lapis memang tak sah rasanya. Mandi pun semestinya dengan air suam. Sejuk tak terkata sampaikan hendak melakukan kerja rumah sekalipun cukup seksa.

Namun yang lebih menduga iman ialah waktu solat dan zon waktu yang agak berbeza dari Malaysia. Waktu di sini 5 jam lebih lewat (kalau tak silap saya), manakala waktu siang pula agak panjang. Seksa juga rasanya hendak menunggu masuk waktu Isyak yang kebiasaannya sekitar 11.30 hingga 12 malam. Sementelah maghrib pula lebih kurang jam 9 dan Syuruk jam 5.30 pagi.

Tempoh permulaan merupakan tempoh yang cukup menduga iman bagi aku ketika itu. Pada waktu begini baru terasa betapa bertuah aku selama ini dilahirkan di Malaysia.

"Hujan salji di negeri orang, best lagi hujan di negeri sendiri.. hehe" ~ ZaidahSikun

2 comments:

Nowwa Fitri said...

Hehehhe...tau xpe!

aceramza said...

degey ckp suami lagi.. :P