Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Saturday, May 8, 2010

Terbang ke awan biru

Semasa dalam kapal terbang, aku perhatikan majoriti penumpang adalah 'mat saleh'. Elok pula aku langsung tak berasa janggal, sedangkan sebelum itu aku menjangkakan sebaliknya. Tuah aku agaknya, kebetulan hari itu ada seorang lagi penumpang wanita (melayu) yang memakai tudung.

Tempat duduknya pula tak begitu jauh dari tempat kami. Sempat juga kami bertegur sapa dengannya ketika di dalam perut kapal terbang. Oh, orang Pahang rupanya - mengikut suami menghadiri persidangan di Amsterdam.


Kalau mengikut kiraan kasar, penerbangan ke Belanda mengambil masa lebih kurang 12 jam. Kapal terbang berlepas sekitar 11.55 malam (13hb April) dan sampai di Amsterdam pada pukul 1 petang waktu Malaysia (14 April).

Terasa sungguh membosankan kerana terpaksa duduk selama setengah hari di dalam kapal terbang. Penerbangan waktu malam langsung tak membantu mengurangkan bosan.

Aku cuba melelapkan mata, tapi belum mengantuk pula. Separuh masa penerbangan aku habiskan dengan menonton filem percuma pada skrin tv yang disediakan di belakang tempat duduk penumpang. Habis 1 filem, aku lelap seketika. Mata mulai layu pada masa itu, sementelah orang di kiri kanan, depan dan belakang semuanya sudah lena dibuai mimpi.

Selepas beberapa jam, aku terjaga dari tidur yang tak begitu lena. Kelihatan sebungkus makanan seperti kek dan biskut di atas meja tempat duduk. Ah, nampaknya aku sudah terlepas waktu makan lewat malam. Tak sangka pula ada hidangan lewat malam di kala hampir semua orang tak sedarkan diri.

Sedar dari tidur, aku terus memasang satu filem lagi. Secara keseluruhan, dua filem habis ditonton tanpa terlepas satu babak pun. Suami di sebelah pula lebih banyak melelapkan mata sepanjang penerbangan. Tinggallah aku seorang diri terkebil-kebil menonton filem.

Walaupun tak begitu selesa duduk di dalam kapal terbang dan dilanda kebosanan, sekurang-kurangnya dapat juga aku menonton filem Avatar yang secara kebetulan tak sempat aku tonton di pawagam. Jimat duit, tak perlu membayar tiket wayang atau membeli dvd.

Perkara yang paling seronok sepanjang penerbangan sudah tentu ialah makan. Terima kasih kepada encik pramugara dan cik pramugari MAS bertugas yang sentiasa murah senyuman dan ramah bersembang dengan aku dan suami. Layanan yang diterima pun sangat baik, mungkin disebabkan tak ramai orang Melayu mengikuti penerbangan ke Belanda pada masa itu.

Semasa sarapan pagi encik pramugara awal-awal lagi sudah mengasingkan nasi lemak untuk aku dan suami. Katanya, sudah menjangka kami berdua tentu akan berkehendakkan nasi lemak. Maklum sajalah, sampai di Belanda nanti tentu susah hendak makan nasi lemak sepertimana di Malaysia.

Sebelum turun dari kapal terbang lebih kurang jam 7 pagi (waktu Belanda), suami sempat pula memberitahu yang kami berdua sebenarnya baru saja berkahwin. Tak puas hati sungguh encik pramugara pada masa itu. Katanya, kalau diberitahu lebih awal bolehlah dia memberi sedikit cenderahati untuk kami berdua.

Aku dan suami hanya mampu tersenyum kambing. Biar di dalam hati terasa sangat rugi, pokok pangkalnya memang bukan rezeki kami. Oh, sakitnya jiwa...

Cuma tak gembira bila 'mat saleh' duk minum wine & beer kat dalam kapal terbang.. huhu ~ ZaidahSikun

No comments: