Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, May 14, 2010

Minggu-minggu yang menduga Iman

Rasanya tak perlu hendak diberitahu, Mauritsstraat seperti yang tertera di atas ialah nama sebatang jalan. Di situ letaknya rumah kecil yang disewakan syarikat suami sepanjang kami berada di Belanda. Rumah atas loteng yang boleh dikatakan langsung tak berbilik dan perlu mendaki tangga kecil untuk naik ke rumah. Kalau boleh dianggap ada sebuah bilik pun, ia bilik air.

Jika dibanding dengan rumah teman-teman suami yang lain, memang rumah kami tak seberapa rupanya. Sekali pandang nampak kurang selesa, dengan ruang yang agak terhad. Nama pun rumah bujang berbentuk studio apartmen. Mungkin tak begitu sesuai untuk orang yang sudah berkeluarga. Tapi terus terang, kami suami isteri cukup berkenan dengan rumah itu (lebih-lebih lagi encik suami).

Di sebalik bentuknya yang serba kekurangan, rumah itu lengkap dengan segala kemudahan yang diperlukan seorang suri rumah. Antaranya seperti dapur, peti ais, mesin basuh, mesin pengering, ketuhar gelombang, mesin pencuci pinggan, alat pemanas, katil, meja makan, televisyen dan juga radio.

Malah pemilik rumah turut menyediakan set pinggan mangkuk, cawan dan gelas, sudu garfu, kuali leper serta tuala mandi - macam sebuah bilik hotel 4 bintang. Sebut saja apa barang yang diperlukan, semua sudah disediakan... kecuali bahan makanan.

Satu perkara saja yang selalu membuat aku makan hati tentang rumah itu, iaitu sudut dindingnya yang tersangat sempit. Bayangkan keadaaan rumah di atas loteng (betul-betul pada rangka bumbung). Sudah tentu akan menyebabkan si penghuni asyik terlanggar, terhantuk dan tergesel pada dinding, terutama apabila hendak mengemas katil.

Permukaan dinding yang kesat pula lebih memburukkan keadaan, bahkan selalu 'memakan' tangan. Tak terbilang rasanya berapa kali kepala terhantuk dan tangan jadi berbirat, melecet disebabkannya.

Seminggu dua berada di sini, aku mengalami kejutan cuaca yang agak teruk. Mungkin disebabkan cuaca sejuk, hawa daripada pemanas dan penggunaan air suam yang kerap, kulit menjadi sangat kering. Ada masanya sampai merekah kulit dan luka akibat kekeringan yang melampau.

Puas menyapu krim pelembap pada kulit siang dan malam, tetapi tetap tak menampakkan hasil memberangsangkan. Aku pula memang liat hendak minum banyak air masak dan lebih gemar mengambil minuman panas seperti kopi dan teh untuk memanaskan badan. Oleh sebab itu kulit menjadi lebih kering setiap hari.

Pedih luka apabila terkena air selalu membuat aku berat hati setiap kali hendak mencuci pinggan mangkuk, sampai akhirnya terpaksa membeli sarung tangan getah bagi memudahkan kerja. Sedih juga sesekali melihat kulit tangan sendiri yang menjadi gelap serta luka di sana sini. Sekali pandang, kalah kulit tangan nenek tua.

Tetapi hati sentiasa redha dengan berkata, ini semua dugaan dari Allah yang Maha Esa. Mungkin ianya ujian dan mungkin juga balasan untuk dosa-dosa aku selama ini. Insha-Allah... suatu hari nanti segalanya akan pulih, malah mungkin lebih baik lagi dengan izin Allah.

Jujurnya, aku bukan hamba Allah yang betul-betul kuat iman semasa di luar negara. Cabarannya berada jauh dari kemudahan beribadah seperti di Malaysia cuma Allah saja yang tahu. Banyak kali juga terlepas waktu solat (pada peringkat awal) disebabkan masih tak biasa dengan kelainan masa.

Ada ketikanya tidak ada tempat sesuai hendak bersolat, sukar mencari makanan halal apabila keluar jauh dari rumah (disebabkan was-was) dan sebagainya. Sedang hati sendiri pun selalu berat hendak mengerjakan ibadah-ibadah sunat.

Berminggu-minggu juga terpaksa diambil untuk menyusun semula jadual kembali ke landasan sepatutnya. Tetapi Alhamdulilllah, semua itu banyak mengajar aku menjadi hamba Allah yang lebih baik insha-Allah.

Bukan senang menjadi seorang muslim di negara asing dan itu cukup membuat aku kagum pada umat Islam yang hidup berkelana di negara orang. Hebatnya mereka yang masih teguh mengamalkan ajaran Islam di Eropah, malah sanggup berikhtiar untuk mengadakan sebuah masjid untuk umat Islam mendirikan solat.

"Allahu Akbar.." ~ ZaidahSikun


No comments: