Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Wednesday, December 30, 2009

Baby sitting dear Thaqif



Baru-baru ini aku balik ke kampung sekali lagi lepas sebulan sudah tak pulang menjenguk keluarga di Muar. Dengar kata kak itah sudah pulang ke pangkuan suami tersayang sesudah habis berpantang. Sangka aku tak dapatlah hendak melihat telatah Thaqif setiap hari.

Rupa-rupanya semasa sampai di rumah, kebetulan pula kak itah dan Thaqif balik menghabiskan hujung minggu di rumah emak. Jadi akhirnya masa aku di kampung lebih menjurus kepada aktiviti mengintai Thaqif di dalam buaian ataupun mengusik si kecil itu supaya tertawa dan 'bercakap'.

Memang seronok melihat gelagat Thaqif. Lebih lapang hati pula melihat tubuhnya sekarang lebih berisi dan kental. Bentuk mukanya lebih luas, bahkan pipinya juga kini lebih sesuai untuk dicubit kalau dibandingkan 3 bulan lalu.

Kalau kak itah sibuk atau ke sekolah, kami akan mengambil giliran menjaga Thaqif. Tapi bukanlah begitu sukar menjaganya kerana si kenit itu lebih banyak tidur di siang hari. Kalau terjaga sekalipun, Thaqif tidak banyak karenah.

Berikan saja minum susu atau periksa lampinnya, selepas selesa Thaqif akan ceria seperti biasa melainkan jika susu terlalu lambat diberikan.

Walaupun belum merasa pengalaman menjaga anak sendiri, menjaga anak kecil sebenarnya bukan perkara baru bagi aku. Semasa masih bersekolah, emak selalu juga menyerahkan tanggungjawab menjaga adik-adik kepada aku atau kakak.

Waktu itu aku bersekolah pada sesi petang, jadi pada sebelah pagi tugas aku ialah memasak nasi dan menjaga adik-adik yang masih kecil sementara emak dan abah pergi bekerja.

Tak banyak kenangan yang dapat aku ceritakan, tapi ketika itu Wanie (adik bongsu) dan Siha (adik ke-5) masih kecil. Urusan menukar lampin kain, membancuh susu dan mendodoikan adik memang sudah menjadi kebiasaan walaupun masa itu aku baru berumur 14 tahun.

Diam tak diam, sekarang adik-adik semua sudah pun meningkat dewasa. Begitu cepat masa berlalu, sejak 14 tahun lalu aku tak pernah langsung menjaga anak kecil. Tak hairanlah kalau aku terasa juga kekoknya semasa memegang Thaqif pada kali pertama.

No comments: