Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Thursday, November 12, 2009

Nasi lemak di hatiku

Dari dulu sampai sekarang, menu sarapan pagi kegemaran aku masih sama iaitu nasi lemak. Tak kira sama ada nasi lemak biasa ataupun nasi lemak dengan lauk tambahan, setiap kali bersarapan nasi lemak adalah pilihan pertama. Susah betul hendak memilih menu lain sekiranya nasi lemak ada dalam senarai.

Seingat aku kenangan pertama berkaitan nasi lemak berlaku ketika aku masih di sekolah rendah. Kalau ditanya pada umur berapa, rasanya tak dapat hendak aku sebutkan. Maklum saja, usia sekarang sudah masuk dekad ke 3, macam-macam cerita sudah tak lagi muat disumbat dalam fikiran.

Dulu sekiranya ada duit lebih, aku dan kawan-kawan mesti akan ke warung kopi yang terletak tak jauh dari sekolah. Kalau tak silap harga sebungkus nasi lemak cuma 50 sen.

Jika hendak dinilai dari paras rupa, memang tidaklah secantik mana. Nasi lemak kosong saja tanpa telur, ikan bilis atau lauk tambahan, kemudian dibungkus dengan plastik pembungkus air.


Tapi keenakan nasi lemak yang dijual tak dapat hendak diluah dengan kata-kata. Memang enak... dengan sambal yang cukup rasa pedasnya dan nasi yang lemak secukup rasa. Tak mampu hendak dilupakan sampai ke hari ini.

Memandangkan aku masih kecil ketika itu, wajah makcik atau pakcik penjual nasi lemak tak melekat langsung dalam kepala. Apa yang lebih segar dalam fikiran cuma nasi lemak yang enak itu saja - tidak termasuk tukang masaknya.

Masih teringat lagi bagaimana perasaannya ketika melihat pakcik kedai membungkus nasi lemak. Sambil menonton gerak-gerinya dari tepi tingkap, aku menelan air liur dek kerana tak tahan menghidu aroma nasi lemak panas yang menawan kalbu. Ditambah pula waktu itu perut sudah ligat berkeroncong.

Rata-rata di antara kami - kanak-kanak yang membeli nasi lemak dalam plastik, menikmati nasi lemak dengan cara tersendiri. Tak perlu sudu garfu. Cuma gigit saja bahagian hujung bawah plastik, selepas itu makan dari bahagian bawah yang telah bocor itu. Ataupun makan terus dari plastik pembungkus tanpa sudu.

Kalau diingat-ingat kembali, cara makan yang sebegitu memang agak pelik dan tak pernah dibuat orang. Tapi faham-faham saja, waktu itu aku masih kanak-kanak. Buat apa pun jarang hendak berfikir dua kali.

Bagaimana pun, itu cuma kenangan lalu. Sekarang ini walaupun warung kopi itu masih wujud, aku tak pernah ke situ lagi. Kalau ada sekalipun mereka menjual nasi lemak, mungkin rasanya sudah tidak sama.

Kadang-kadang rindu juga hendak menikmati nasi lemak yang betul-betul sedap seperti waktu dulu. Tapi malang sekali hendak aku katakan, di Kuala Lumpur agak susah mencari nasi lemak yang menepati cita rasa. Letaklah nama kedai dengan pangkal perkataan "Nasi Lemak" sekalipun kadang kala rasa masakannya tetap tidak mampu memuaskan hati.

Penat aku menjelajah ke seluruh kawasan di serata bandaraya Kuala Lumpur, akhirnya bertemu juga nasi lemak yang hampir-hampir menepati piawaian. Cuma di pasar malam atau di kedai biasa saja tetapi rasa masakannya tidak mengecewakan. Kalau teringin hendak menikmati nasi lemak, ke situlah tempat yang akan aku tuju.

Kita sambung cerita dalam entry akan datang ~ ZaidahSikun

2 comments:

Anuar Manshor said...

Cuma kalau boleh lebih elok dikurangkan/dijarangkan makan nasi lemak. Risau kerana kandungan nutrisinya yang boleh memudaratkan badan.

Zaidah Sikun said...

Hehehe... Sgt stuju...! jarang makan nasik lemak sebenarnya. Cuma bila sesekali sarapan pagi kat luar, mulalah teringin nak makan nasik lemak...
~ itu pun cuma beli kalau memang sure nasik lemak kat situ sedap.. :-)