Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Sunday, August 16, 2009

Selesema Babi setahun lagi?

(gambar sekadar hiasan)

Kira-kira 3 bulan lalu aku pernah menulis tentang influenza A (H1N1). Waktu itu perkembangan jangkitan di Malaysia masih di peringkat awal. Cuma terdapat kes-kes import, belum ada sebarang kes tempatan, apatah lagi kes yang melibatkan kematian.


Tetapi akhir-akhir ini apabila aku membaca surat khabar, jumlah keseluruhan kes H1N1 semakin mencanak naik mengalahkan cendawan tumbuh selepas hujan.
Setakat jam 9.00 pagi tadi saja seramai 213 pesakit H1N1 sedang dirawat di wad. 33 lagi dirawat di ICU.

Apabila keluar dari rumah, di dalam LRT atau di jalan raya aku lihat semakin ramai orang memakai topeng (surgical mask).
Tidak kira sama ada pejalan kaki, pengguna LRT, pemandu jentera berat, penjual makanan, pekerja bank, pelajar universiti, mahupun murid-murid sekolah.

Ramai yang mula prihatin tentang kepentingan memakai topeng. Pemandu bas pun tak ketinggalan - hanya nampak sepasang mata saja ketika memandu.


Setiap kali melihat semakin ramai orang memakai topeng sepanjang masa di dalam LRT, aku terasa seolah-olah udara semakin menyesakkan. Tanpa disedari aku selalu saja menahan diri dari bernafas. Risau tak semena-mena sebaik saja melihat orang lain memakai topeng.

Ada masanya aku akan menutup hidung dengan tudung yang ku pakai. Keluar saja dari LRT atau bas, secepat kilat terus mencapai 'instant hand sanitizer' di dalam beg - basuh tangan lebih 10 kali sehari. Langkah seterusnya, mungkin terpaksa pula aku memakai mask kalau hendak ke destinasi yang lebih jauh dan sesak.

Ya Allah, bukan mereka saja yang panik malah aku pun ikut begitu juga.


Sejak kes pertama Influenza A (H1N1) dilaporkan di Malaysia, aku sudah mengagak keadaan begini akan berlaku kalau langkah pencegahan awal tak dilaksanakan secara serius.

Bak kata orang, kalau musuh dalam jumlah kecil senang juga hendak dihapuskan. Tapi kalau sudah berpuluh-puluh, beratus-ratus ribu jumlahnya (lagi-lagi dalam bentuk virus) - tentu mustahil mahu dicegah dalam jangka masa singkat.


Jika diperhatikan ramai di antara kita tidak tahu banyak tentang virus yang sedang popular ini. Kita kurang faham dengan apa yang sewajarnya dilakukan di peringkat persediaan ketahanan badan dan pencegahan hingga akhirnya ramai yang menjadi korban.

Ditambah pula dengan kerajaan yang seolah-olah sudah kebuntuan mencari jalan keluar, sedikit pun tidak dapat mempersiapkan rakyat untuk berdepan dengan virus
pandemik ini.

Meskipun begitu tetap harus diingat, sikap terburu-buru ke hospital untuk melakukan ujian pengesahan jangkitan Influenza A (H1N1) bukanlah langkah yang paling bijak.


Dalam keadaan sekarang, hospital secara tidak langsung mampu menjadi induk kepada penyebaran virus memandangkan di situlah tempat pesakit-pesakit Influenza A (H1n1) dikuarantin. Di situ juga tempat berkumpulnya ramai individu yang mungkin telah dijangkiti.


Jadi sekiranya mengalami demam yang tak begitu serius, lebih baik jika menjalani pemeriksaan kesihatan di klinik-klinik swasta saja. Berehat di rumah sampai sihat sepenuhnya juga adalah alternatif yang terbaik.

Berlebih-lebih lagi kepada mereka yang mempunyai masalah kesihatan, ibu-ibu mengandung serta kanak-kanak - kurangkan aktiviti di luar rumah kerana ia boleh mendedahkan diri kepada pelbagai virus yang memudaratkan seperti H1N1.


---------------------------

Sekuat manapun kita cuba menafikan, hakikatnya keadaan sekarang semakin menghampiri darurat. Semua orang hanya mampu bertahan sementara menunggu vaksin.

Kerajaan pula telah mengumumkan keadaan sekarang mungkin akan berterusan sehingga sekurang-kurangnya 6 bulan hingga setahun lagi. Dalam pada itu, dianggarkan 5 juta orang atau 20 peratus lagi
rakyat negara ini berisiko dijangkiti sekiranya pencegahan gagal dilaksanakan secara menyeluruh. Jadi bagaimanakah agaknya nasib kita selepas ini?

Influenza A (H1N1) sememangnya amat menakutkan bagi kebanyakan kita, tak ketinggalan aku sendiri. Ia merupakan virus yang masih baru, gabungan di antara genetik virus influenza babi, burung dan manusia, tiada vaksin dan semua orang tiada daya ketahanan kepada jangkitannya.
Seolahnya jentera pembunuh yang dikerah setiap hari untuk mencari mangsa.

Ada desas-desus mengatakan bahawa virus ini lahir di makmal dan merupakan konspirasi kapitalis yang ingin mengaut keuntungan - dilakukan dengan cara mengurangkan jumlah penduduk dunia dan mengawal genetik.*

Ringkasnya, kita telah diserang oleh keganasan biologi
(bioterrorism). Kaum kapitalis multinasional ini ingin memerangkap kita dengan melepaskan virus, bertujuan untuk mengurangkan penduduk dunia serta menjual ubatan demi keuntungan.*

Teori itu masuk akal juga kalau difikir-fikirkan. Ini kerana Influenza A (H1N1) tidak sama dengan selesema babi biasa. Lagipun, adakah pencampuran genetik virus influenza babi, burung dan manusia begitu mudah berlaku secara semula jadi tanpa bantuan makmal?


Tidak kira sama ada teori itu benar atau tidak, hakikatnya apa yang mampu kita lakukan sekarang hanyalah berusaha, berdoa dan bertawakal kepada Allah.


Kerana setiap sesuatu itu tak akan berlaku tanpa izin Allah.
Malah sehebat manapun kekuatan manusia dan jenteranya, tetap tidak ada yang dapat menandingi kehebatan Allah S.W.T.

"Hanya kepada Allah kita memohon perlindungan" ~ Zaidah Sikun

* Rujukan: http://www.malaysiakini.com/news/110426 - "H1N1 konspirasi kapitalis buat duit - Hishamuddin Rais"

1 comment:

aceramza said...

Saya rasa ia akan berlanjutan lagi.. sebabnya kita ni selalu sambil lewa, x perihatin.. *dah ada yang mati br serius* ni belum lagi *second wave H1N1*... bersediakah kita?