Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Tuesday, July 14, 2009

Erti sebuah kematian


Khamis, 9 Julai yang lalu aku menerima berita yang sangat menyentuh hati untuk kami sekeluarga. Keadaan waktu itu tak ubah seperti 4 tahun lalu, semasa arwah abah pergi meninggalkan kami.

Namun kali ini hatiku bagaikan kosong. Tidak ada emosi sama sekali sewaktu berita pemergian Siwo dikhabarkan kepadaku.


Ketika sampai di rumah emak, aku diberitahu yang Siwo menghembuskan nafas terakhir sekitar jam 4 petang, setelah beberapa hari tidak sedarkan diri.

Sejujurnya aku langsung tidak tahu menahu yang Siwo sebenarnya menderita penyakit tibi sejak berminggu-minggu yang lalu. Aku cuma tahu yang Siwo ditahan di ICU beberapa hari sebelumnya.


Menerima khabar itu membuat hatiku sayu tiba-tiba. Terkilan yang amat sangat kerana terlalu lambat menjenguk Siwo, sedangkan hati sudah lama mendesak.

Pada hari pengebumian, aku hanya mampu memandang sekujur tubuh Siwo dari jauh. Suasana rumah Siwo terasa sepi sekali hari itu. Hanya kedengaran bunyi derap kaki dan suara bacaan tahlil dari ruang tamu rumah.

Tersentuh rasa hati sebaik saja memeluk ibu saudara dan sepupu-sepupu yang masing-masing berwajah sugul.

Ketika ibu saudara cuba mengatakan sesuatu dalam esak tangisnya, air mataku mula bergenang. Aku langsung tak dapat memahami apa yang hendak disampaikan, namun kesedihan yang menggunung di hatinya seolah-olah meresap jauh ke dasar hati ini.

Pada saat itu aku benar-benar sedar tentang hakikat putaran dunia yang diciptakan Allah. Setiap detik, setiap ketika... akan ada kelahiran dan juga kematian yang tak mampu hendak kita elakkan.

Yang sihat akan jatuh sakit. Yang kecil menjadi dewasa... dan yang tua akan pergi meninggalkan kita. Demikian itu putaran alam... sehinggalah sampai giliran kita pula untuk menghadapi kematian.

Semoga Allahyarham Sarmin B. Omar ditempatkan di syurga bersama orang-orang yang beriman. Al-Fatihah. ~ ZaidahSikun

*Siwo = gelaran untuk pakcik atau makcik dalam bahasa jawa

No comments: