Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Friday, May 29, 2009

My Journey to Putrajaya : 20 minit Pelayaran

Belum sempat mengelamun panjang, sedar tak sedar aku sudah pun sampai di Hentian Bas Pekeliling.
Fikiran ketika itu hanya tertumpu pada stesen LRT Star. Kaki laju saja melangkah meniti anak tangga untuk naik ke tempat menunggu LRT.

Bimbang juga aku kalau kawan-kawan terpaksa menunggu lama. Jika kelewatan, tak tercapai pula hasrat kami hendak menaiki Tasik Putrajaya Cruise. Takut-takut kehabisan tiket disebabkan ramai orang.


Tiba di tempat menunggu LRT aku terus menaip pesanan ringkas kepada 'big boss', memberitahu yang aku sudah sampai di stesen LRT Titiwangsa. Aku tahu dia terkilan kerana tak dapat menghantar aku pagi itu. Tapi tidak mengapa, aku faham tanggungjawab kepada ibu bapa lebih penting.

Sambil menaip, sesekali aku sempat meninjau kalau-kalau ada kelibat LRT ke Ampang. Syukur alhamdulillah... Beberapa minit kemudian, LRT pun tiba. Tidak sampai 20 minit berada di dalam perut LRT, aku akhirnya sampai di stesen Pandan Jaya.

Keluar saja dari pintu stesen, aku lihat Along sudah sedia menunggu di tempat letak kereta sambil tersenyum simpul. Tanpa berlengah kami terus menuju ke destinasi dengan menaiki kereta. Tersesat sedikit di sekitar Putrajaya, tetapi kami berjaya juga sampai ke tempat yang dituju dengan selamat.

Sementara menunggu Ummi sampai, kami mengambil peluang untuk bersarapan terlebih dahulu di medan selera berdekatan Masjid Putrajaya. Ketika itu jam sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Sudah hampir masuk waktu makan tengahari... perut pun sudah lama berkeroncong minta diisi.

Selepas makan, kami lalu membeli tiket. Beberapa minit kemudian kami terus menuju ke jeti untuk menaiki kapal yang diberi nama 'Daun'.

Penumpang pada pagi itu agak ramai. Tetapi memandangkan kami hanya mempunyai masa selama 20 minit pelayaran, masa yang tinggal lebih banyak dihabiskan dengan mengambil gambar di atas kapal.


Kalau ditanya tentang pemandangan, rasanya tidak begitu banyak yang dapat aku ceritakan. Ini kerana aku langsung tidak berkesempatan untuk menikmati pemandangan ketika berlayar. Paling melekat di fikiran cumalah jambatan Putrajaya. Itupun kerana aku ada mengambil gambar jambatan itu beberapa kali disebabkan rupanya yang menarik.

Perasaan ketika menaiki kapal Putrajaya Cruise pula nampaknya tidak begitu mengujakan. Soal masa pelayaran yang singkat, itu tidak menjadi soal sebenarnya. Tapi aku merasakan reka bentuk kapal agak sempit dan kurang selesa untuk menikmati pemandangan luar dalam masa yang terhad.

Penumpang tidak dapat merasakan angin semula jadi sekitar tasik sepanjang pelayaran memandangkan tingkap kapal yang tertutup. Malah, ruang untuk mengambil gambar pun sedikit terbatas, cuma bergantung semata-mata kepada ruang dek belakang yang kecil.

Walau bagaimanapun, itu cuma pendapat peribadi saja. Silap aku juga kerana agak cerewet dan sudah meletakkan harapan yang terlalu tinggi sebelum menaiki kapal tersebut.

Mungkin aku patut mencuba pengalaman menaiki sampan pula jika datang ke Putrajaya selepas ini.

No comments: