Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Thursday, May 7, 2009

Mampukah aku ?

Aku akui kadang-kadang aku terlalu bersangka baik terhadap orang lain. Tak tahulah sama ada patut aku anggap ini sebagai sifat negatif atau positif. Namun yang pasti kesannya turut membawa keburukan.

Aku terlalu bersangka baik, sampai ada masanya aku terlepas pandang niat buruk seseorang itu. Aku terlupa sama sekali bahawa di sebalik senyuman, mungkin tersembunyi hasad dengki dan sifat tidak berperi kemanusiaan. Di sebalik tutur kata yang manis pula tersorok perasaan ingin mengambil kesempatan terhadap kebaikan orang lain.

Sebagai manusia, kita tak mampu meneka niat jahat seseorang. Kita mampu berwaspada, tapi tidak setiap kali. Sering kali kita terlepas pandang apabila bertemu dengan si 'musang berbulu ayam'.

Mungkin juga memang sudah tertulis bahawa kita akan dianiaya oleh seseorang yang berhati busuk. Namun kita tidak dapat meneka kerana kita cuma manusia biasa... tidak lebih dari itu.

Pernah satu ketika dulu semasa aku berusia 18 tahun, aku ditipu seorang kawan sekerja yang kononnya tidak berduit hendak berkahwin. Ketika itu aku bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang sementara menunggu keputusan SPM diumumkan.

Allah saja yang tahu mengapa aku begitu lembut hati hendak memberi hutang kepada wanita itu, sedangkan aku tidak begitu mengenalinya. Jumlah wang yang aku pinjamkan juga agak banyak kerana jumlah itu yang diperlukan olehnya.

Aku keluarkan sejumlah wang dari simpanan yang susah payah ditabung untuk menampung perbelanjaan ke universiti. Niat ikhlas ingin membantu. Tapi siapa sangka, pemikiran ku yang masih mentah itu akhirnya menjadikan aku mangsa.


Hanya selepas itu baru aku tahu bahawa dia pernah berhutang dengan beberapa orang teman lain dan tidak pernah melangsaikan hutang-hutangnya. Malang sekali semua itu sudah terlambat. Nasi sudah menjadi bubur.

Berbulan-bulan berlalu, hingga aku telah diterima masuk ke universiti sekalipun dia masih tidak memulangkan wang ku, walaupun setelah dipaksa. Menangis-nangis meminta tempoh, dengan alasan tidak berduit.

Selepas perkara ini sampai ke pengetahuan ibu bapanya barulah aku berhasil mendapatkan sebahagian daripada wang yang dipinjamkan. Itupun bakinya masih tak berlunas sampai ke hari ini.

Teruk juga aku dimarahi mak abah dan kakak-kakak ku kerana tidak bertanya mereka terlebih dulu sebelum memberi pinjam kepada orang. Namun aku cuma mampu berdiam, kerana terlajak perbuatan tak mungkin dapat hendak diundur kembali.

10 tahun dulu, aku memang membenci dia. Tapi perasaan itu mulai tawar dalam peredaran masa. Aku tidak lagi membencinya dan tidak mengharap untuk hutang itu dilunaskan. Cuma aku masih belum dapat memaafkan dia kerana mengambil kesempatan terhadap aku demi kepentingan sendiri.

Walaupun sejak itu aku serik dan cukup berhati-hati apabila hendak meminjamkan wang kepada orang tertentu, sayang sekali aku masih terus bersangka baik kepada orang yang tidak sepatutnya. Akhirnya aku menjadi mangsa individu yang tidak berhati perut. Aku tidak memberi pinjam wang kepada mereka, tapi yang pasti aku kerugian sejumlah wang dalam perniagaan.

Apa yang berlaku membuat aku menilai semula diri. Mungkinkah semua itu berpunca dari dosa aku selama ini?

Sekalipun apa yang aku lakukan tidak seteruk nasib yang aku terima, namun padahnya tiada siapa dapat menjangka. Aku hanya mampu berdoa semoga akan ada pengakhiran yang baik untuk dugaan itu.


Dalam apa jua keperitan, harus aku bangkit menongkah arus. Selagi nyawa masih di kandung badan, aku tidak akan membenarkan siapa pun menjatuhkan kewarasan ku.

No comments: