Click for Kuala Lumpur, Malaysia Forecast

Sunday, May 17, 2009

Langkah pertama

Pagi ini aku mulakan hari dengan hati yang begitu aman dan kosong. Jiwa yang terhimpit dengan pelbagai tekanan tidak aku hiraukan kerana fikiran berserabut memikirkan keadaan yang bakal ditempuh hari ini.

Aku tidak mengharapkan apa-apa yang luar biasa, tetapi entah mengapa hati kemudiannya jadi tak karuan.
Hendak memilih pakaian yang sesuai saja sudah cukup membuatkan aku serba tak kena. Mungkin kerana aku sudah agak lama tidak menghadiri sebarang bengkel, seminar mahupun kursus.

Setibanya di kelas, aku terus mengambil tempat di barisan ke tiga yang kebetulan masih kosong. Sebelum duduk sempat juga aku menegur jiran sebelah sambil tersenyum simpul, "Ada orang tak?" Dia sekadar menggeleng kepala.

Aku bernasib baik kerana tidak begitu lewat sampai ke kelas. Jika tidak, sudah tentu aku terpaksa duduk di luar kelas kerana jumlah peserta yang datang pada hari ini agak ramai, malah melebihi kapasiti maksimum kelas yang digunakan.

Pada awalnya aku berasa agak janggal berada di kalangan individu yang langsung tidak dikenali. Keadaan aku ketika itu tak ubah seperti kanak-kanak pada hari pertama persekolahan.

Walaupun begitu, itu bukanlah masalah besar bagiku. Ketika bekerja sebagai wartawan dahulu aku sudah biasa terkontang-kanting seorang diri di dalam majlis. Apa yang lazimnya aku lakukan ialah berbalas-balas senyuman dengan mereka yang duduk berdekatan, kemudian bertegur sapa dengan individu yang duduk di sebelah.

Sepanjang bengkel diadakan, kebanyakan peserta begitu rancak bertanya itu dan ini kepada penceramah. Semakin lama semakin ramai memberikan pandangan serta soalan, menjadikan suasana bengkel hari itu cukup hangat. Aku pula sekadar terkebil-kebil seperti cicak tertelan kapur sambil memandang Puan penceramah yang sesekali memandang ke arah ku.

Memang aku tidak bercadang hendak bersuara pada mulanya. Tetapi apabila perbincangan menjadi semakin hangat, secara tiba-tiba jiwa aku juga turut melonjak-lonjak hendak mengutarakan soalan. Jantung terasa seperti hendak tercabut ketika menunggu masa yang sesuai hendak bertanya.

Tak dapat hendak aku ceritakan betapa leganya hati apabila soalan-soalan itu aku luahkan dan mendapat jawapan. Bunyinya mungkin agak kebudak-budakan, tetapi aku benar-benar gembira kerana turut serta dalam 'peperangan' soalan hari ini.

Berkongsi ilmu pengetahuan baru dalam bidang yang digemari, menjadikan aku lebih segar dalam meneruskan perjuangan. Aku kini lebih jelas dengan apa yang ingin aku lakukan. Semoga suatu hari nanti aku juga dapat menghasilkan karya seni yang terindah, seterusnya mencapai sesuatu dalam hidup.

2 comments:

@ce said...

nice entry and nice pic!

Masayu Ahmad said...

Alhamdulilah